Begini Beratnya Medan Perburuan 4 Anak Buah Ali Kalora di Sulteng

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Rabu, 22 Sep 2021 00:05 WIB
Jakarta -

Satgas Madago Raya kini memburu 4 DPO Mujahidin Indonesia Timur (MIT), usai tewasnya Ali Kalora dalam kontak tembak. Polisi menggambarkan beratnya medan yang menjadi lokasi perburuan.

"Medannya tidak rata, tapi bergunung-gunung. Bisa dilalui dengan tiga hari jalan kaki, itu naik turun," tutur Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono kepada wartawan, Selasa (21/9/2021).

Tak hanya itu, Argo menerangkan semakin tinggi area yang disisir Satgas Madago Raya, semakin terbatas oksigen di lokasi tersebut. Jarak pandang, lanjut Argo, juga terbatas lantaran lokasi diselimuti kabut.

"Kemudian belum nanti oksigen sendiri di sana terbatas. Jadi tentunya dengan liku-liku dan hutan, dan kabut itu ya," jelas Argo.

Argo mengakui anak buah Ali Kalora lebih menguasai medan lantaran mereka memang tinggal di pegunungan tersebut. Argo kemudian menerangkan anak buah Ali Kalora mampu membedakan antara suara langkah kaki manusia dengan bunyi yang ditimbulkan hewan.

"Ya tentunya namanya orang yang sudah lama di hutan, itu kan mudah mereka memahami bagaimana itu liku-liku hutan. Misalnya ada bunyi 'kresek', itu kan (mereka) paham juga, 'oh itu bunyi kaki manusia. Oh itu bunyi ular'. Dia akan paham karena sudah lama di sana," terang Argo.

Selain kondisi geografis, lanjut Argo, Satgas Madago Raya juga perlu meyakinkan masyarakat setempat untuk berani memberikan informasi keberadaan keempat DPO. Argo menyebut kondisi psikis warga dihantui rasa takut terhadap kelompok MIT pimpinan Ali Kalora, sehingga memilih bungkam kepada aparat.

"Masyarakat pun misal kita tanya, kadang masyarakat pun ketakutan. Kalau masyarakat omong apa adanya, nanti kalau dia diancam gimana? Dia juga tetep sebagai manusiawi, waswas juga di sana," imbuhnya.

Simak berita selengkapnya di halaman berikutnya.