Kontrak TPST Bantargebang dengan Bekasi Berakhir Oktober, Ini Kata Wagub DKI

Karin Nur Secha - detikNews
Senin, 20 Sep 2021 14:42 WIB
Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) membuat volume sampah di TPST Bantargebang menurun.
TPST Bantargebang (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Pemkot Bekasi, Jawa Barat, tengah mengevaluasi kontrak kerja sama pengelolaan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang dengan Pemprov DKI Jakarta. Wagub DKI Ahmad Riza Patria mengatakan koordinasi dengan Bekasi terus dilakukan.

"Tentu nanti ada solusi, sudah ada Dinas Lingkungan Hidup yang terus berkoordinasi dengan Bekasi," ujar Riza kepada wartawan di Kantor Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Senin (20/9/2021).

Terkait dengan penanganan pembuangan sampah di Jakarta, Pemprov tengah membangun ITF (Intermediate Treatment Facility). Nantinya akan hadir di empat kota, yaitu Jakarta Utara, Jakarta Barat, Jakarta Selatan, dan Jakarta Timur.

Riza mengatakan saat ini masih proses lelang. Dia berharap ITF yang dibangun di Jakarta segera rampung.

"Siapa pun yang berkesempatan memenangkan tender, membangun, mudah-mudahan ke depan nanti dibangun dan berproses kita nggak ada masalah lagi dengan sampah. Insyaallah kita punya pengelolaan sampah yang berteknologi tinggi dan baik seperti negara maju dunia," sambungnya.

Sebelumnya, Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi, mengatakan kontrak kerja sama itu akan berakhir bulan depan.

"Pemerintah Kota Bekasi tengah mengevaluasi kerja sama tersebut karena bulan Oktober ini akan habis," kata Effendi seperti dilansir dari Antara.

Pria yang akrab disapa Pepen itu menyebut perjanjian kontrak kerja sama pengelolaan TPST Bantargebang disusun berdasarkan kurun 5 tahun sekali. Dia berharap pengelolaan sampah di Bantargebang bisa dimanfaatkan sebagai sumber energi terbarukan.

"Kita ingin seperti lima tahun yang lalu, harus ada tempat pembuangan sampah terpadu yang menggunakan energi terbarukan, yaitu menjadi listrik, menjadi bahan batu briket bara, supaya mengurangi tumpukan sampah," katanya.

(idn/idn)