Golkar Soroti Proyek Kapal Selam Nuklir Australia: Harus Dilarang Masuk RI

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Jumat, 17 Sep 2021 16:49 WIB
Bobby Adhityo Rizaldi
Bobby Adhityo Rizaldi (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Australia memutuskan membangun armada kapal selam bertenaga nuklir. Anggota Komisi I DPR RI Bobby Adhityo Rizaldi menegaskan kapal selam bertenaga nuklir punya Australia itu harus dilarang masuk wilayah Indonesia.

"Ya kita perlu mewaspadainya karena bukan soal alutsista, tapi karena ada ketidakadilan. Negara yang belum mempunyai senjata nuklir dilarang mengembangkannya, tapi negara yang sudah punya dipersilakan menyimpannya, dan ini Australia malah akan membangunnya," kata Bobby kepada wartawan, Jumat (16/9/2021).

Bobby menyebut rencana Australia membangun armada kapal selam bertenaga nuklir tak terlepas dari konflik di Laut China Selatan (LCS). Sikap pemerintah dengan memberikan perhatian khusus terhadap rencana pembangunan armada kapal selam tersebut dianggap sudah tepat.

"Ini memang adalah bagian dari aliansi AS-Australia-Inggris dalam konteks konflik LCS. Walaupun Indonesia tidak berdampak langsung, bila menyangkut adanya senjata nuklir di kawasan, ini perlu perhatian khusus," ujar Ketua DPP Golkar itu.

Kementerian Luar Negeri RI sendiri mencermati dengan hati-hati rencana Australia membangun armada kapal selam bertenaga nuklir. Selain itu, pemerintah dinilai harus memperkuat sistem alutsista di daerah yang berhadapan langsung dengan Australia.

"Indonesia bisa menebalkan penempatan sistem alutsista jarak menengah dan jauh di daerah yang berhadapan dengan Australia," imbau Bobby.

Baca selengkapnya di halaman berikutnya.