Alex Noerdin Diperiksa Kejagung di Kasus Korupsi BUMD Sumsel

Yulida Medistiara - detikNews
Kamis, 16 Sep 2021 12:20 WIB
Jakarta -

Mantan Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Alex Noerdin diperiksa penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) hari ini. Alex diperiksa penyidik terkait kasus dugaan korupsi pembelian gas bumi oleh BUMD Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi (PDPDE) Sumatera Selatan tahun 2010-2019.

"Betul (pemeriksaan Alex Noerdin hari ini), orangnya sudah hadir," kata Direktur Penyidikan pada Jampidsus Kejagung, Supardi saat dihubungi detikcom, Kamis (16/9/2021).

Supardi mengatakan pemeriksaan terhadap Alex Noerdin masih berlangsung hingga saat ini. Ia tak mengungkap pukul berapa pemeriksaan tersebut dimulai.

"On going," ujar Supardi.

Sebelumnya, penyidik Kejagung memanggil Alex Noerdin pada Senin (13/9) lalu terkait kasus dugaan korupsi pembelian gas bumi oleh BUMD Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi (PDPDE) Sumatera Selatan tahun 2010-2019. Namun saat itu Alex Noerdin tidak hadir sehingga penyidik akan menjadwalkan ulang pemanggilannya.

"Tidak hadir, minta reschedule hari, tetapi masih minggu ini," kata Dirdik pada Jampidsus, Kejagung, Supardi, saat dikonfirmasi, Selasa (14/9).

Diketahui, Kejaksaan Agung (Kejagung) menetapkan 2 tersangka terkait kasus korupsi pembelian gas bumi oleh BUMD Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi (PDPDE) Sumatera Selatan tahun 2010-2019. Kedua tersangka lalu ditahan di rutan Kejagung.

"Tim Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus telah menetapkan 2 orang tersangka terkait Tindak Pidana Korupsi Pembelian Gas Bumi oleh BUMD Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi (PDPDE) Sumatera Selatan Tahun 2010-2019," kata Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak, dalam keterangan tertulis, Rabu (8/9).

Adapun kedua tersangka yang ditetapkan adalah CISS selaku Direktur Utama PDPDE Sumsel sejak 2008 dan Direktur Utama PDPDE Sumsel telah menandatangani perjanjian kerja sama antara PDPDE Sumsel dan PT Dika Karya Lintas Nusa (PT. DKLN), berdasarkan Surat Penetapan Tersangka Nomor: TAP- 22/F.2/Fd.2/09/2021 tanggal 08 September 2021.

Simka berita selengkapnya di halaman berikutnya.