Giliran Wabup Sarolangun Dipanggil KPK Terkait Kasus Suap 'Ketok Palu'

Faiz Iqbal Maulid - detikNews
Kamis, 09 Sep 2021 11:09 WIB
Gedung baru KPK
KPK (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Penyidik KPK melayangkan panggilan kepada Hillalatil Badri selaku Wakil Bupati Sarolangun untuk menjadi saksi perkara suap terkait pengesahan RAPBD Jambi tahun 2017, yang merupakan pengembangan kasus yang pernah menjerat Zumi Zola. Selain itu, 11 mantan anggota DPRD Jambi juga dipanggil KPK dalam perkara ini.

"Pemeriksaan dilakukan di Polda Jambi," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri kepada wartawan, Kamis (9/9/2021).

Berikut nama 11 mantan anggota DPRD Jambi yang dipanggil sebagai saksi:

1. Hasani Hamid selalu anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
2. Suliyanti selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
3. Rahima selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
4. Poprianto selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
5. Ismet Kahar selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
6. Tartiniah RH selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
7. Syamsul Anwar selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
8. Mely Hairiya selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
9. Luhut Silaban selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019;
10. Budi Yako selalu anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019; dan
11. Muhammad Khairil selaku anggota DPRD Provinsi Jambi 2014-2019.

Kasus ini merupakan pengembangan perkara yang awalnya berasal dari jeratan KPK pada Zumi Zola selaku Gubernur Jambi 2016-2021 yang diduga terkait RAPBD 2018. Namun, dalam pengembangannya, ternyata diketahui juga permainan haram pada RAPBD 2017.

Sejauh ini KPK sudah menjerat para pejabat di Jambi selain gubernur, yaitu Plt Sekda hingga rombongan mantan anggota DPRD Jambi yang totalnya secara keseluruhan 23 orang.

Para anggota DPRD Jambi yang menjadi tersangka itu diduga menerima Rp 400-700 juta per fraksi atau Rp 100-200 juta per orang. Menurut KPK, dugaan suap untuk pengesahan RAPBD Provinsi Jambi 2017 senilai total Rp 12,9 miliar dan untuk RAPBD 2018 senilai Rp 3,4 miliar.

(dhn/dhn)