Kesaksian Warga soal Awal Mula Anggota DPRD-Anak Dikeroyok di Pekanbaru

Raja Adil Siregar - detikNews
Kamis, 02 Sep 2021 13:54 WIB
Mobil anggota DPRD Pekanbaru yang rusak gegara pengeroyokan (Raja-detikcom)
Mobil anggota DPRD Pekanbaru yang rusak gegara pengeroyokan. (Raja/detikcom)
Pekanbaru -

Anggota DPRD Pekabaru, Ida Yulita, membuat laporan polisi atas kasus pengeroyokan. Warga bercerita soal awal terjadinya insiden dengan wakil rakyat tersebut.

"Kejadian bermula dari kemacetan di jalan. Akibat hujan lebat, jalanan banjir. Terjadi insiden di persimpangan jalan, mobil anak ibu Ida berpepetan dengan mobil ibu-ibu," kata ketua RT di lokasi kejadian, Gusri, kepada wartawan, Kamis (2/9/2021).

Anak Ida, IC, disebut tidak mau mengalah. IC disebut sempat menggeber kendaraan saat meninggalkan lokasi dan akhirnya dikejar warga sekitar.

"Jadi pas pepetan anak ibu ini tidak mau ngalah. Jadi pemuda kita mengatur kemacetan, menyuruh ibu ini mundur. Tapi tak mau kasih lewat. Terpaksa ibu-ibu ini lewat, dia (IC) gas mobil, kesenggol dan mengeluarkan kata-kata kotor. Lalu dikejar, dapat, ada cekcok dikit dan didamaikan," katanya.

Setelah itu, warga mengatakan Ida dan suami datang ke lokasi insiden anaknya. Dia menyebut warga menuding Ida membawa senjata tajam.

"Setelah pergi, habis magrib datanglah dia bersama bapak dan beberapa orang pemuda, 1 motor dan satu mobil. Bapaknya keluar dengan ibunya langsung membawa senjata, tapi sepertinya kunci roda," katanya.

Saat Ida dan suaminya datang, warga berusaha melerai. Namun, menurutnya, Ida pergi setelah melihat warga yang datang.

"Ibu-ibu ngasih tahu, 'Bu, anak Ibu yang salah', didorongnya ibu-ibu itu. Dibilang 'jangan ikut campur kau', disorong hampir jatuh dengan arogannya ibu itu," katanya.

Setelah dilerai, Ida pergi membawa sang anak. Politisi Golkar itu mengaku pergi ke rumah sakit untuk memeriksakan kondisi sang anak.

"Mau didamaikan warga. Jawaban ibu ini 'Pokoknya saya nggak mau jawab. Saya mau bawa anak saya berobat,' ya silakan. Rupanya bukan berobat, tapi malah lapor ke Poltabes," katanya.

Tonton juga Video: Pria Makassar yang Dibunuh Keluarganya Sendiri Kerap Mabuk-Berulah

[Gambas:Video 20detik]