Elite PDIP Minta PD Tak Ributkan Cat Pesawat Kepresidenan Diganti Merah

Farih Maulana Sidik - detikNews
Rabu, 04 Agu 2021 07:45 WIB
Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno (Tsarina Maharani/detikcom)
Politikus senior PDIP Hendrawan Supratikno (Tsarina Maharani/detikcom)
Jakarta -

Partai Demokrat (PD) mengkritik pesawat kepresidenan dicat ulang dari biru menjadi merah. Politikus senior PDIP, Hendrawan Supratikno, meminta agar warna cat pesawat itu tak dipersoalkan.

"Jangan menghabiskan energi untuk pilihan warna yang sudah menjadi konsensus kenegaraan kita," kata Hendrawan kepada wartawan, Selasa (3/8/2021).

Dia menilai pemilihan warna merah dan putih di pesawat kepresidenan bukanlah soal selera. Kata dia, warna tersebut merupakan warna yang menjadi simbol bendera negara.

"Merah-putih adalah warna kita semua. Jadi saya percaya teman-teman Demokrat akan merasa teduh, di bawah panji merah-putih kita semua berdiri. Beda kalau dicat merah semua, karena mudah diasosiasikan dengan partai tertentu," ucapnya.

Hendrawan menyebut warna merah-putih akan jelas lebih representatif untuk pesawat kepresidenan atau kenegaraan. Meski begitu, dirinya menyadari mengubah warna cat pesawat bukanlah suatu kebutuhan yang mendesak untuk saat ini.

"Saya justru heran, mengapa tidak dari awal dicat demikian ya?" ujarnya.

Protes Demokrat

Politikus Demokrat Andi Arief sebelumnya melayangkan protes usai pesawat kepresidenan dicat ulang. Andi Arief menyebutkan alasan pesawat kepresidenan dicat biru. Andi Arief lantas mengungkit judul lagu yang dipopulerkan Ariel 'NOAH'.

"Sekarang pesawat kepresidenan berwarna merah. Entah maksudnya apa, bisa warna bendera, bisa juga Corona. Dulu biru. Desain dan warna karya seorang mayor desainer di TNI AU," kata dia.

"Dominasi biru langit adalah upaya peningkatan keamanan penerbangan, sebagai warna kamuflase saat terbang," ujar Andi Arief.

Tonton video 'Ramai Pengecatan Pesawat Kepresidenan, Telan Biaya Hingga Miliaran':

[Gambas:Video 20detik]



Penjelasan istana dan perkiraan harga cat ulang pesawat ada di halaman selanjutnya: