Jaksa Belum Eksekusi Pinangki karena Banyak Kerjaan, MAKI: Tak Logis!

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Minggu, 01 Agu 2021 23:14 WIB
Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) mendatangi gedung KPK. Kedatangannya untuk beri bukti tambahan terkait pelanggaran kode etik Ketua KPK, Firli Bahuri.
Boyamin Saiman (Foto: Ari Saputra)
Jakarta -

Kajari Jakarta Pusat belum mengeksekusi terpidana kasus korupsi Pinangki Sirna Malasari ke Lapas karena pihaknya sedang banyak pekerjaan. Masyarakat Anti Korupsi (MAKI) menilai alasan itu tidak logis.

"Nah jadi alasan, istilahnya itu banyak kerjaan, ya memang tugasnya Kejaksaan memang bekerja dan termasuk melakukan eksekusi. Jadi ini alasan yang tidak logis dan alasan yang sekadar dicari-cari alasan saja kalau banyak kerjaan sampai tahun depan juga masih banyak pekerjaan dan tidak akan ada eksekusi," kata Koordinator MAKI, Boyamin Saiman saat dihubungi, Minggu (1/8/2021).

Boyamin menerangkan perkara terhadap Pinangki sejatinya telah dinyatakan inkrah pada 6 Juli lalu. Jika dihitung, kata Boyamin, sudah 3 pekan lebih Pinangki tak kunjung dieksekusi ke Lapas oleh pihak Kejaksaan.

"Berdasarkan berita di detikcom itu kan telah inkrah tanggal 6 Juli 2021, sehingga kalau dihitung sampai hari ini, atau kemarin lah hari Sabtu, itu sudah 3 minggu lebih bahkan hampir mendekati 4 minggu. Jadi kalau mestinya itu di minggu pertama tanggal 7 sampai tanggal sekitar tanggal 12 itu mestinya ya sudah dilakukan eksekusi minggu pertama itu," tuturnya.

Boyamin meminta kejaksaan untuk segara mengeksekusi Pinangki ke Lapas wanita. Hal itu dilakukan semata-mata untuk penegakan hukum yang berkeadilan.

"Jadi saya berharaplah minggu depan ini mohon, sekali lagi saya mohon, memohon-memohon dengan sungguh-sungguh untuk dilakukan eksekusi segera dipindah ke Lapas wanita, di mana pun terserahlah tidak harus Pondok Bambu, Suka Miskin ada, Tangerang ada, jadi pondok-pondok Lapas wanita itu banyak kok, tidak hanya Pondok Bambu," ujarnya.

"Nah untuk itu saya mohon untuk segera di lakukan eksekusi dipindahkan ke Lapas karena ini supaya menjadi suatu keadilan bagi penegakan hukum karena bahkan sebelum inkrah pun ada beberapa yang dipindah ke Lapas itu juga ada meskipun sebenarnya titipan," imbuhnya.

Diketahui sebelumnya, terpidana kasus korupsi Pinangki Sirna Malasari belum dieksekusi ke Lapas. Kajari Jakpus Riono Budi Santoso menjelaskan alasan Pinangki belum dieksekusi.

"Hanya masalah teknis dan administratif di Kejari Jakarta Pusat saja. Kami sebelumnya memang harus memastikan apakah terdakwa mengajukan kasasi atau tidak," ujar Riono saat dimintai konfirmasi, Sabtu (31/7).