Jumlah Warga Miskin di Jakarta Meningkat Imbas Pandemi Corona

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 16 Jul 2021 11:43 WIB
Warga ramai-ramai berjemur di bawah sinar matahari pagi untuk memperkuat sistem imun. Selain di tanah lapang, warga juga berjemur di jalur perlintasan kereta api di Jakarta.
Ilustrasi (Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta -

BPS DKI Jakarta mencatat jumlah penduduk miskin di Jakarta mencapai 501.920 orang per Maret 2021. Angka itu bertambah 5.100 orang dibandingkan dengan jumlah penduduk miskin pada September 2020, yakni 496.840 orang.

Kepala BPS DKI Jakarta Buyung Airlangga mengatakan tingkat kemiskinan DKI Jakarta mencapai 4,72 persen dari total penduduk Ibu Kota atau meningkat sebesar 0,03 persen dibandingkan September 2020, yakni 4,69 persen.

"Untuk posisi Maret 2021 ini kemiskinan di DKI Jakarta sedikit meningkat dari 4,69 persen menjadi 4,72 persen, sehingga terjadi kenaikan kurang-lebih 0,03 persen dibandingkan tahun lalu," ujar Buyung seperti dilansir Antara, Jumat (16/7/2021).

Peningkatan jumlah penduduk miskin ini lebih banyak akibat tingkat pengangguran di Ibu Kota yang meningkat dampak dari pandemi COVID-19 hingga mencapai 261.500 orang per Februari 2021.

Angka itu terungkap setelah BPS melakukan perbandingan antara kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang berlangsung hingga Agustus 2020 dengan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berbasis mikro hingga Februari 2021.

Data Pengangguran di Jakarta

Buyung menyebutkan puncak 'pagebluk' COVID-19 pada Agustus 2020 mengakibatkan 511.400 tenaga kerja terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) dari perusahaan. Namun, saat adanya pelonggaran aktivitas masyarakat melalui PPKM berbasis mikro, secara perlahan jumlah tenaga kerja kembali terserap pada Februari 2021 mencapai 249.900 pekerja.

"Seiring dengan pelonggaran kemarin, pada Februari tahun ini telah terjadi sedikit recovery (perbaikan) terhadap penyerapan tenaga kerja. Dari 511.000-an yang terkena PHK tersebut, masuk lagi ke dalam industri sebanyak sekitar 250 ribuan tenaga kerja," ujar Buyung.

Walau jumlah tenaga kerja kembali terserap sekitar 250 ribu tenaga kerja, masih ada selisih sekitar 261 ribu lebih tenaga kerja yang belum mendapat pekerjaan hingga Februari 2021.

Akibatnya, kata dia, tingkat pengangguran terbuka saat ini menjadi 8,51 persen. Namun posisi ini dianggap lebih baik dibanding pada Agustus 2020, yang mencapai 10,11 persen di DKI Jakarta.

Simak Video: BPS Ungkap Ada 27,54 Juta Penduduk Miskin di Indonesia pada Maret 2021

[Gambas:Video 20detik]