ADVERTISEMENT

Indonesia Kembali Kedatangan Vaksin, Kali Ini 14 Juta Bahan Baku Sinovac

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Rabu, 30 Jun 2021 13:17 WIB
Menkes Budi Gunadi Sadikin
Menkes Budi Gunadi Sadikin (Rusman/Biro Pers Sekretariat Presiden)
Jakarta -

Indonesia kembali menerima kedatangan vaksin COVID-19. Ada 14 juta bahan baku (bulk) vaksin Sinovac yang tiba pada siang ini.

Kedatangan vaksin tahap ke-18 ini disiarkan di akun YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (30/6/2021). Vaksin itu diturunkan dari pesawat oleh sejumlah petugas. Vaksin yang berada dalam envirotainer itu selanjutnya dibawa ke tempat penyimpanan.

Menkes Budi Gunadi Sadikin mengatakan saat ini sudah ada lebih dari 100 juta dosis vaksin bahan baku dari Sinovac. Bahan baku ini selanjutnya akan diolah di Bio Farma.

"Teman-teman ini masih dalam bentuk bahan baku, artinya perlu proses sekitar 1 bulan di Bio Farma untuk menjadi vaksin jadi yang siap dipakai dari 105 juta. Ini nantinya akan jadi 85 juta vaksin jadi yang kita bisa pakai dan itu siap satu bulan setelah sekarang. Jadi mungkin di awal Agustus akan ada 85 juta vaksin Sinovac yang sudah siap bisa kita gunakan," ujar Budi.

Budi menjelaskan vaksin yang datang ke Indonesia semakin banyak. Pada Agustus nanti, vaksin Pfizer akan tiba di Indonesia.

"Ini menggambarkan teman-teman bahwa jumlah vaksin yang masuk ke Indonesia makin lama akan makin banyak ini ada lagi, in ada lagi donasi vaksin gratis dari Covax kita juga akan bulan ini akan masuk dari AstraZeneca. Bulan Agustus nanti akan masuk dari Pfizer sehingga jumlah vaksin yang masuk akan menjadi semakin banyak," ujar dia.

Presiden Jokowi sebelumnya mengajak semua pihak berperan untuk menurunkan laju penyebaran virus Corona. Upaya pemerintah adalah mendatangkan vaksin untuk masyarakat.

"Pemerintah berupaya mendatangkan vaksin," kata Jokowi dikutip dari Twitter resminya, @Jokowi, Senin (28/6).

Selain itu, tenaga kesehatan berada di garda terdepan menangani pasien. Sementara itu, warga diminta memakai masker dan menjauhi kerumunan.

"Lalu Anda? Kenakan masker, jaga jarak, dan jauhi kerumunan. Jika sudah ada kesempatan mendapatkan vaksin, segera ambil," ungkap Jokowi.

"Setiap kita punya peran dalam menghentikan laju pandemi ini," lanjut Jokowi.

(knv/knv)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT