Corona Melonjak, Bali Minta Pintu Wisatawan Asing Tetap Dibuka Juli

Sui Suadnyana - detikNews
Senin, 21 Jun 2021 13:28 WIB
Ilustrasi Bali (Angga Riza/detikcom)
Foto ilustrasi Bali (Angga Riza/detikcom)
Jakarta -

Kasus COVID-19 melonjak di berbagai daerah di Indonesia, termasuk Bali. Meski begitu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali tetap meminta agar pariwisata untuk wisatawan mancanegara (wisman) tetap dibuka pada Juli mendatang.

"Inggih (ya harapan saya) tetap dibuka gitu ya dengan pertimbangan-pertimbangan seperti faktor cara-cara mengeliminir terpaparnya COVID-19 dengan prokes," kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali Putu Astawa saat dihubungi detikcom, Senin (21/6/2021).

"Jadi orang-orang yang datang adalah orang-orang yang sudah tervaksin berasal dari daerah aman COVID-19. Jadi segala ketentuan itu kita penuhi," imbuh Astawa.

Sesuai data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Provinsi Bali, kasus COVID-19 di Pulau Dewata kembali ke angka tiga digit, yakni terdapat 106 kasus pada Minggu (20/6/2021). Jumlah kasus tersebut terdiri atas 93 orang terjangkit melalui transmisi lokal, 12 pelaku perjalanan dalam negeri (PPDN), dan satu orang pelaku perjalanan luar negeri (PPLN).

Akibat penambahan tersebut, jumlah kasus akumulatif di Bali mencapai 48.345 dengan 46.106 orang sembuh dan 1.535 orang meninggal dunia. Kasus aktif per Minggu kemarin mencapai 704 orang.

Astawa menjelaskan pembukaan pariwisata Bali untuk wisman pada Juli mendatang masih berjalan sesuai rencana. Hingga saat ini belum ada perubahan sembari menunggu kepastian kasus COVID-19.

Namun, dia menegaskan, pembukaan pariwisata untuk wisman ini bukan ditentukan oleh Pemprov Bali, tetapi oleh pemerintah pusat. Dia di Dinas Pariwisata tetap berharap bisa dibuka Juli.

"Sekali lagi, ini bukan kita soalnya yang tentukan. Apakah itu jadi di-open atau tidak. Kan kita ndak punya kewenangan untuk itu," tutur Astawa.

Menurutnya, dalam pembukaan pariwisata untuk wisman, faktor kesehatan menjadi penting untuk dipertimbangkan. Akan tetapi, baginya, di samping kesehatan, faktor ekonomi juga penting.

Mengenai rencana pembukaan wisman ini, pihaknya telah menyiapkan berbagai hal, mulai dari standard operating procedure (SOP) di bandara; standardisasi cleanliness health safety and environment (CHSE); dan vaksinasi. Namun, COVID-19 meningkat di berbagai daerah, terutama di Jawa.

"Nah hal-hal seperti ini kan juga bisa menjadi pertimbangan (atau) kajian bagi pusat," kata mantan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Bali itu.

Simak video '2 Arahan Jokowi ke Menkes Budi Terkait Lonjakan Kasus COVID-19':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.