Waketum MUI Kutuk Ulah Ustaz Gay Paksa Siswa Onani-Oral Sex di Sumbar

Arief Ikhsanudin - detikNews
Selasa, 15 Jun 2021 06:35 WIB
Waketum MUI Anwar Abbas
Wakil Ketua MUI Anwar Abbas (mui.or.id).
Jakarta -

Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengutuk tindakan dari Ustaz S (33), guru dan ketua yayasan pendidikan sekolah Islam terpadu di Kota Padang Panjang Sumbar yang meminta siswanya oral seks. MUI meminta kasus ini diselesaikan agar menjaga nama baik sekolah Islam.

"Yayasan harus menindak. Selesaikan masalah ini secepatnya agar masyarakat, orang tua murid dan anak-anak bisa tenang dan kembali belajar," ucap Wakil Ketua MUI Anwar Abbas, saat dihubungi, Senin (14/6/2021).

Menurut Anwar, reputasi sekolah Islam terpadu tersebut dipertaruhkan. Karena itu, MUI meminta masalah ini perlu diselesaikan segera.

"Jangan sampai karena ulah guru ini citra sekolah rusak. Karena itu, supaya sekolah bisa dipertahankan, dan terjaga dengan baik, minta pimpinan yayasan menindak tegas," katanya.

Ustaz S ditangkap polisi karena kasus pelecehan seksual terhadap siswa di sekolahnya. Dia memaksa muridnya untuk melakukan hubungan sesama jenis.

S diduga memberi pemahaman salah terhadap korban yang berusia 14 tahun. Dia mengatakan melakukan onani dan oral sex bisa meningkatkan kepercayaan diri.

"Tersangka mengatakan kepada korbannya bahwa melakukan (onani) itu bisa meningkatkan percaya diri," kata Kasat Reskrim Polres Padang Panjang Iptu Ferly P Marasin, Senin (14/6/2021).

Tindakan Bejat Ustaz Gay

Berdasarkan pemeriksaan, pelaku sempat meminta korban mengirimkan video yang menyorot alat kelamin. Korban sempat menolak dan bertanya soal tujuan pengiriman video tak senonoh tersebut.

Pelaku diduga mengalami penyimpangan seksual berupa menyukai sesama jenis. Tersangka melampiaskan ulah bejatnya kepada korban yang masih di bawah umur.

"Awalnya tersangka minta agar korban memvideokan alat kelamin korban. Saat itu korban bertanya apa manfaatnya, yang kemudian dijawab tersangka untuk meningkatkan percaya diri," katanya.

Namun korban tidak kuasa saat disuruh tersangka datang ke asrama sekolah di Padang Panjang. Di kamar Wali Asrama, pelaku memaksa korban melakukan onani dan oral sex.

Simak juga 'Miris, Guru Ngaji di Sidoarjo Sodomi Puluhan Santri':

[Gambas:Video 20detik]



(aik/haf)