Kak Seto: Tepat Apabila Ada Opsi PTM & PJJ yang Ditawarkan Sekolah

Nadhifa Sarah Amalia - detikNews
Kamis, 10 Jun 2021 22:49 WIB
Direktorat Reserse Kriminal Khusus Direskrimsus Polda Metro Jaya menginisiasi membuat gerakan Save Child On The Internet di Jakarta, Jumat 03062016. Save Child On The Internet merupakan gerakan yang dibuat oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Met
Foto: detikcom/Grandyos Zafna
Jakarta -

Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas yang akan dimulai di tahun ajaran 2021-2022 disambut baik oleh Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi. Dalam praktiknya, Ia menganggap Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) porsinya terlalu akademik sehingga menjadi kurang efektif dalam proses pembelajaran.

"Apabila nantinya saat pembelajaran PTM terbatas ini memang terjalin komunikasi antara orang tua dan sekolah, maka orang tua akan menjadi ujung tombak pembelajaran. Jadi saya kira sudah tepat apabila ada opsi PTM terbatas dan PJJ yang ditawarkan oleh sekolah," ujar Seto, dalam keterangan tertulis, Kamis (10/6/2021).

Lebih lanjut, orang yang akrab disapa Kak Seto ini menekankan untuk mempersiapkan infrastruktur keberangkatan dan kepulangan siswa dari sekolah nantinya. Tujuannya agar murid-murid di kendaraan umum tidak saling berdesak-desakan.

"Harus ada komunikasi yang sangat efektif dari pihak sekolah dengan orang tua, kalau perlu secara individual karena sekarang kita bisa berkomunikasi melalui WhatsApp atau zoom. Sehingga orang tua bisa mendapatkan penjelasan yang lengkap dari sekolah, dengan begitu orang tua betul-betul yakin dan tidak lagi khawatir untuk mengantar anak-anaknya belajar kembali ke sekolah," terang Kak Seto.

Untuk menghilangkan kekhawatiran orang tua, Kak Seto berpesan kepada para orang tua bahwa semua anak pada dasarnya cerdas dan senang belajar. Belajar yang membuat mereka optimal adalah belajar dalam suasana gembira, aman, dan nyaman.

"Jadi mari kita ciptakan suasana tersebut dimanapun mereka belajar," jelasnya.

Kebijakan tersebut juga disambut baik oleh banyak orang tua murid. Salah satu orang tua murid sekaligus anggota Komite Sekolah SMKN 1 Kemang Bogor Tata Karwita menyatakan dukungannya terhadap rencana PTM terbatas ini.

"Perwakilan orang tua murid khususnya di SMKN 1 Kemang Bogor, menganggap PJJ yang berjalan saat ini dirasakan kurang efektif. Pertama karena kondisi ekonomi orang tua murid rata-rata kurang mampu untuk mengakomodasi fasilitas PJJ seperti gawai dan kuota internet. Hal lain, orang tua juga tidak maksimal mendampingi pembelajaran anak-anaknya karena kurangnya kemampuan dari sisi keilmuan orang tua, juga karena alasan bekerja," tuturnya.

Orang tua murid SMKN 1 Kemang Bogor juga sudah memberikan dukungan dalam bentuk tertulis untuk pelaksanaan PTM terbatas ini. Syarat yang diperhatikan orang tua murid antara lain, wilayah sekolah masuk zona hijau, juga sekolah diminta memenuhi persyaratan protokol kesehatan di sekolah.

"Tenaga guru dan pendidik di SMKN 1 Kemang Bogor juga sudah semua divaksinasi sehingga menimbulkan optimisme orang tua murid agar bisa memulai PTM terbatas ini," tambah Tata Karwita.

Sedangkan PTM sendiri masih menjadi opsi tambahan yang ditawarkan sekolah kepada orang tua murid, setelah sebelumnya sekolah menerapkan PJJ. Koordinator PMP dan Kerja Sama Ditjen PAUD-Dikdasmen Kemendikbudristek Katman menyebutkan, sekolah harus memberikan dua opsi, yakni PTM terbatas dan PJJ.

"Prinsip PTM terbatas tetap mengacu pada keselamatan dan kesehatan peserta didik dan tenaga kependidikan. Pada masa PTM terbatas yang akan dimulai di tahun ajaran 2021-2022, sekolah harus memberikan dua opsi yakni PTM terbatas dan opsi PJJ," ungkap Katman.

Kemendikbudristek berharap orang tua murid menghimpun informasi tentang kesiapan sekolah dan memperhatikan sarana lain yang menunjang keselamatan dan keamanan siswa di sekolah. Selain itu, orang tua dan masyarakat diharapkan memfungsikan tim yang terlibat dalam Satgas COVID-19 di sekolah.

Hal lain yang perlu dipastikan adalah guru dan tenaga pendidik pun harus selesai divaksinasi 100% di sekolah tersebut sebelum PTM Terbatas dilaksanakan.

PTM terbatas sendiri diujicobakan sebelumnya di Jakarta sudah dievaluasi oleh Kemendikbudristek.

"Sejauh ini uji coba PTM terbatas cukup positif karena dapat mendidik anak anak agar beradaptasi dengan perilaku hidup baru. Sisi positif lainnya adalah model PTM terbatas ini akan meningkatkan sisi kreativitas guru," ujar Katman.

Di sisi lain, Katman menjelaskan khusus untuk satuan Pendidikan PAUD dan SD, jumlah peserta PTM terbatas ini sangat dibatasi. Dengan begitu murid-murid PAUD dan SD bisa diawasi secara optimal.

"Untuk peserta didik PAUD misalnya, dalam pelaksanaannya juga diarahkan untuk melakukan aktivitas di ruang ruangan sehingga lebih mudah untuk diberlakukan jaga jarak daripada di ruang kelas. Itu salah satu praktik positif PTM terbatas yang dilakukan di PAUD," pungkas Katman.

(ega/ega)