Temui Bamsoet, Federasi Pilot Indonesia Curhat soal Masalah Garuda

Jihaan Khoirunnisaa - detikNews
Senin, 07 Jun 2021 19:57 WIB
MPR RI
Foto: dok. MPR RI
Jakarta -

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) menerima kunjungan Federasi Pilot Indonesia di Jakarta. Pada kesempatan tersebut dia diangkat menjadi Dewan Kehormatan, sekaligus menandatangani MoU kerja sama antara MPR RI dengan Federasi Pilot Indonesia. Kerja sama ini mencakup soal bertukar informasi seputar penerbangan, khususnya dari aspek keselamatan.

"Melalui Federasi Pilot Indonesia kita juga menekankan perlunya Indonesia memiliki program Flying Doctor sebagai bagian penunjang sistem kesehatan masyarakat. Seperti halnya di Australia yang memiliki Royal Flying Doctor Service, Afrika Selatan dengan The Flying Doctors' Society of Africa (FDSA), maupun Malaysia dengan Flying Doctors of Malaysia yang berada di bawah Kementerian Kesehatan, menggunakan transportasi pesawat udara yang disediakan Angkatan Udara Kerajaan Malaysia," ujar Bamsoet dalam keterangannya, Senin (7/6/2021).

Lebih lanjut Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan Malaysia memperkenalkan Flying Doctor Service (FDS) menggunakan helikopter sejak tahun 1973 di Serawak dan tahun 1978 di Sabah. Tim medis yang terdiri dari seorang dokter, asisten dokter, dan perawat melakukan kunjungan rutin setiap bulan di 131 desa di Sarawak dan lebih dari 60 desa di Sabah.

"Federasi Pilot Indonesia bisa bekerja sama dengan pelaku usaha swasta, khususnya yang bergerak di bidang oil and gas yang melakukan aktivitas pengeboran sumur minyak di berbagai daerah pedalaman Indonesia, untuk bergotong royong membuat Flying Doctor Indonesia. Sebagaimana yang juga telah dilakukan Malaysia, yang mewajibkan perusahaan minyak yang melakukan explorasi dan exploitasi di lepas pantai untuk menyediakan Flying Doctor," jelas Bamsoet.

Lewat FDS, Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menyebut tim medis kedokteran bisa menjangkau warga bahkan hingga ke berbagai pelosok daerah tertinggal, perbatasan, dan kepulauan (DTPK) menggunakan helikopter atau pesawat berbadan kecil yang dipiloti anggota Federasi Pilot Indonesia. Kunjungan medis ini bisa dilakukan secara periodik, mulai dari mingguan hingga bulanan.

Selain itu menurutnya tim medis juga bisa melakukan evakuasi darurat apabila terjadi musibah atau bencana di wilayah DTPK. Termasuk juga mengirimkan obat-obatan ke klinik kesehatan yang berada di sana.

"Program Flying Doctor menjadi salah satu pengejawantahan Pasal 34 ayat 3 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (UUD NRI 1945) yang mengamanatkan negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak. Sekaligus menjalankan amanat Pasal 23 UU Nomor 36 Tahun 2014 yang mengatur penempatan tenaga kesehatan oleh pemerintah atau pemerintah daerah dilaksanakan dengan cara penugasan khusus," terang Bamsoet.

Dalam pertemuan tersebut, lanjutnya, Federasi Pilot Indonesia juga menyampaikan kegelisahannya terkait kondisi finansial Garuda Indonesia yang tercatat memiliki utang mencapai USD 4,9 miliar atau sekitar Rp 70 triliun.

Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) ini menilai angka tersebut naik sekitar Rp 1 triliun setiap bulannya karena Garuda terus menunda pembayaran kepada para lessor.

"Sebagaimana disampaikan Menteri BUMN Erick Thohir di berbagai kesempatan, Lessor atau pihak yang menyewakan pesawat kepada Garuda Indonesia menjadi salah satu penyebab krisis keuangan yang kini dihadapi Garuda. Total pesawat yang disewa Garuda mencapai sekitar 155 pesawat dari sekitar 36 lessor, di antaranya jenis Boeing-777, Boeing-737, CRJ-1000 serta ATR-72," tandas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menyebut manajemen Garuda Indonesia telah menawarkan opsi pensiun dini kepada para pilot dan pegawainya. Namun, Federasi Pilot Indonesia menekankan agar opsi pensiun dini tersebut tidak boleh merugikan salah satu pihak, terutama para pekerja yang memiliki keluarga untuk dinafkahi.

"Selain mengedepankan opsi pensiun dini, Federasi Pilot Indonesia juga mendorong agar manajemen memikirkan berbagai opsi lainnya. Seperti pemberdayaan aset, hingga melakukan peninjauan terhadap semua kebijakan dan regulasi yang terkait dengan domestic route, golden route, dan golden time/best time, yang seharusnya dikuasai oleh negara melalui Garuda," pungkas Bamsoet.

Untuk diketahui, pengurus Federasi Pilot Indonesia yang ikut hadir dalam pertemuan tersebut antara lain Presiden Capt. Ali Nahdi, Sekretaris Jenderal Capt Setiyadi Dwiwandoko, Penasihat Umum Capt Dewo Daryanto. Hadir pula Ketua Asosiasi Pilot Helikopter Capt Yunus.

(prf/ega)