Data WNI Diduga Bocor, Rudiantara Ingatkan RI Jadi Sasaran Serangan Siber

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Sabtu, 29 Mei 2021 22:28 WIB
Rudiantara di RSPAD Gatot Soebroto
Foto: Rudiantara (Wilda Hayatun/detikcom)
Jakarta -

279 juta data warga negara Indonesia (WNI) yang identik seperti data BPJS Kesehatan diduga bocor. Mantan Menkominfo Rudiantara mengingatkan Indonesia kerap menjadi sasaran serangan siber.

"Memang akhir-akhir ini ramai 'bocornya' 279 juta data BPJS. Kalau kita bicara keamanan data di era digital dan sebagainya, itu sebenarnya nggak beda sama keamanan kita sehari-hari," ujar Rudiantara dalam sebuah diskusi di Gelora Media Centre, Jakarta Selatan, Sabtu (29/5/2021).

"Misal kita punya motor pribadi, tapi kita teledor menyimpan di luar rumah. Kunci ditempel. Itu sama saja dengan kita punya email tapi password-nya itu semua orang tahu. Jadi yang mendasar kesadaran semua orang akan pentingnya kerahasiaan informasi, itu tidak berbeda dengan kerahasiaan aset kita," tambahnya.

Rudiantara menganalogikan menjaga data digital masing-masing warga seperti menjaga dompet. Dia meminta warga harus rajin mengganti password secara rutin.

"Siapa yang berani simpan dompet di restoran tanpa diawasi? Semua kan disimpan di kantong baik-baik. Nah sama seperti di keamanan digital kita harus selalu ikhtiar. Ikhtiarnya apa? Dengan disiplin, dengan konsisten, menjaga kerahasiaan pin, password," tutur Rudiantara.

Selain itu, Rudiantara membeberkan Indonesia menjadi negara ketiga yang paling banyak mendapat serangan siber. Hanya saja, serangan itu berupa malware, bukan hacking atau phising. Malware adalah perangkat lunak yang ditujukan untuk memanipulasi hingga mencuri data digital.


"Hari ini Indonesia masuk nomor 3 negara, setelah Mongolia dan Nepal, negara yang jadi target attack. Sampai jam hari ini sudah ada 8 juta attack di dunia. Jadi setiap detik ada walau kebanyakan malware, bukan hacking, bukan phising. Tapi ini terjadi ini dunia nyata kita. Ini bukan menakut-nakuti. Ini memberi awarenesses betapa attack itu secara global terus menerus," terangnya.

Bagaimana pun, Rudiantara meminta dalang di balik bocornya data WNI yang diduga identik dengan data BPJS Kesehatan harus diusut sampai tuntas. Dia menjelaskan pelaku harus diberikan efek jera.

"Kalau menurut saya harus dikejar terus sampai ditemukan siapa yang bersalah dan harus ada efek jera. Karena kalau tidak, nanti seperti yang sudah-sudah bisa ada kejadian yang dianggap bocor, tapi setelah itu tidak ada tindak lanjut. Kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga informasi tentang dirinya tidak beda seperti jaga properti, aset, sepeda, motor, mobil, ponsel. Dunia maya dengan dunia biasa tidak berbeda," ucap Rudiantara.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Selanjutnya
Halaman
1 2