Pastikan Saudi Belum Umumkan Kuota Haji 2021, Kemenag Fokus Persiapan

Tim detikcom - detikNews
Senin, 24 Mei 2021 08:23 WIB
Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Khoirizi.
Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Khoirizi. (Foto: Kemenag)
Jakarta -

Beredar informasi di media sosial bahwa Pemerintah Arab Saudi akan memberi izin secara terbatas bagi jemaah di luar negaranya untuk beribadah haji tahun ini. Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Khoirizi, mengaku belum menerima informasi resmi terkait hal tersebut.

"Jika benar bahwa Saudi membuka pemberangkatan haji 1442 H untuk jemaah dari luar negaranya, meski kuotanya terbatas, tentu ini harus kita syukuri, alhamdulillah, karena jemaah Indonesia juga sudah menunggu lama, apalagi tahun lalu juga tertunda," kata Khoirizi, dalam keterangan pers yang dikutip dari website Kemenag, Senin (24/5/2021).

"Namun demikian, sampai saat ini kami belum menerima pemberitahuan secara resmi tentang dibukanya pemberangkatan bagi jemaah di luar Saudi," sambungnya.

Khoirizi memastikan pihaknya terus berkoordinasi dengan perwakilan Indonesia di Arab Saudi untuk mendapatkan perkembangan informasi resmi dari Khadimul Haramain.

"Info resmi ini penting sebagai rujukan pemerintah dalam mengambil kebijakan serta persiapan dan mitigasi penyelenggaraan haji tahun ini," ujarnya.

Lebih lanjut, Khoirizi menurutkan kalau Kemenag juga telah berkoordinasi dengan WHO Indonesia dan Kemenkes untuk membahas masalah vaksin Sinovac yang belum berstandar WHO. Diketahui, Arab Saudi hanya mengizinkan vaksin yang sesuai standar WHO.

"Para pihak dalam rapat koordinasi tersebut mengkonfirmasi bahwa belum ada informasi resmi apapun dari Saudi terkait penyelenggaraan ibadah haji, termasuk soal vaksin, penerbangan, dan lainnya," ujarnya.

"Sesuai arahan Menag Yaqut Cholil Qoumas, kita akan terus melakukan persiapan dan proses mitigasi, hingga ada kepastian dari Saudi," lanjut Khorizi.

Diberitakan sebelumnya, Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel merespons informasi beredarnya ketentuan jumlah jemaah haji 1442 hijriah. Agus menegaskan sampai saat ini belum ada pengumuman resmi terkait haji oleh pemerintah Arab Saudi.

"KBRI telah memperoleh salinan dokumen dengan ekstensi pdf Edaran dengan kop Kemenkes Saudi berjumlah 10 halaman dimaksud dan mengkonfirmasikannya ke Kementerian Kesehatan Kerajaan Arab Saudi. KBRI mendapat jawaban bahwa dokumen tersebut adalah 'ghair mutamadah' yakni bukan dokumen resmi yang sah dan dapat dijadikan pegangan," kata Agus, dalam keterangan tertulis, Minggu (23/5).

"Pantauan KBRI terhadap media-media nasional mainstream di Arab Saudi dan akun-akun medsosnya hingga pukul 14.30 tanggal 23 Mei 2021 tidak didapati satu pun yang memberitakannya," imbuhnya.

Simak video 'Saudi Buka Haji 2021, Kemenag: Kita Sudah Siap, Tinggal Tunggu Info Kuota':

[Gambas:Video 20detik]



(eva/zak)