Banjir Bandang di Sumbar, Ratusan Rumah Terendam-Jembatan Putus

Jeka Kampai - detikNews
Senin, 17 Mei 2021 12:03 WIB
Banjir bandang melanda dua nagari di Sumbar. Akibatnya ratusan rumah terendam hingga jembatan putus (dok Istimewa)
Banjir bandang melanda dua nagari di Sumbar. Akibatnya, ratusan rumah terendam hingga jembatan putus. (Dok. Istimewa)
Padang -

Banjir bandang melanda dua nagari di Kecamatan Ranah Ampek Hulu (Rahul) Tapan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat (Sumbar). Sebanyak ratusan rumah terendam lumpur dan material lainnya yang terbawa banjir.

Banjir juga membuat jalur transportasi terganggu karena air memenuhi jalan raya. Selain itu, sejumlah jembatan tidak bisa dilewati karena rusak akibat diterjang banjir.

"Sampai siang ini ketinggian air masih satu meteran. Lebih sepinggang orang dewasa," kata Sekretaris Nagari Binjai, Almirizon, saat dimintai konfirmasi detikcom, Senin (17/5/2021).

Selain Nagari Binjai, musibah itu menimpa Nagari Kampung Tengah, Kecamatan Rahul Tapan. Kecamatan Rahul sendiri berada di lokasi strategis, karena menjadi pintu masuk dari Provinsi Sumbar menuju Muko-muko Bengkulu dan Kerinci Jambi.

Banjir bandang melanda dua nagari di Sumbar. Akibatnya ratusan rumah terendam hingga jembatan putus (dok Istimewa)Sejumlah jembatan putus akibat banjir bandang. (Dok. Istimewa)

Almirizon menyebutkan, data sementara yang dikumpulkan aparat pemerintah kedua nagari, tercatat ada sekitar 800-an unit rumah yang terendam, dengan ketinggian 1,5-2 meter.

Banjir itu sendiri dipicu hujan lebat yang terjadi sejak sepekan terakhir akibat meluapmya aliran Sungai Batang Tapan. "Bukan sekadar meluap. Sekarang aliran sungainya sudah berpindah dan mengarah ke permukiman warga sehingga kami semakin terancam," kata dia.

Untuk mengatasi hal itu, warga berharap adanya langkah kongkret berupa normalisasi sungai.

"Sudah berulang kali kami kebanjiran. Sudah berulang kali pula kami meminta agar ini ditangani, tapi sampai hari ini tidak ada solusi. Banjir selalu datang setiap ada hujan lebat. Kalau banjir ini tidak akan surut dan selalu akan bertambah setiap hujan turun," katanya.

(jbr/jbr)