Polisi Ungkap Kemungkinan Korelasi Sabu 310 Kg Iran dan Jaringan Teroris

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Rabu, 12 Mei 2021 08:51 WIB
Polres Jakpus bongkar peredaran sabu 310 kg di Gunung Sindur, Bogor.
Polres Jakpus membongkar peredaran 310 kilogram sabu. (Kadek/detikcom)
Jakarta -

Polisi menggagalkan penyelundupan 310 kilogram sabu asal Iran. Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengungkap kemungkinan jaringan tersebut berkorelasi dengan kelompok terorisme.

"Kita sedang selidiki. Apakah ini digunakan untuk kegiatan lain atau murni sindikat narkoba," ujar Irjen Fadil Imran kepada wartawan di Hotel N1, Jakarta Pusat, Selasa (11/5/2021).

Fadil mengatakan jaringan narkotika biasanya terkait dengan organisasi kejahatan lainnya.

"Kan narkotika ini memang memiliki korelasi dengan organize crime dengan yang lainnya. Bisa saja memiliki korelasi dengan kelompok teror, bisa saja kelompok kartel, bisa saja dengan pelaku-pelaku people smuggling dan sebagainya," paparnya.

Kerja Sama dengan DEA

Dalam pengungkapan kasus ini, Polres Metro Jakarta Pusat bekerja sama dengan drug enforcement administration (DEA). Polisi bekerja sama dengan DEA, mengingat jaringan ini adalah kelompok internasional.

"Karena ini yang bekerja jaringan internasional, kita bekerja sama degan agen penegakan hukum yang di luar termasuk, yang tadi saya sampaikan dengan DEE. Sehingga pertukaran informasi untuk mengungkap jaringan ini mulai dari hulu hingga hilir bisa diungkap tuntas," tuturnya.

Lebih lanjut Fadil mengatakan barang haram tersebut berasal dari Iran. Namun, jaringannya dikendalikan oleh WN Nigeria.

"Diduga jaringan ini dikendalikan antarnegara dari Timur Tengah pabrikannya, diduga dari Iran, dikendalikan oleh kelompok sindikat narkotika dari Nigeria untuk beroperasi di wilayah Indonesia," tuturnya.

Simak juga video 'Polri Ungkap Sindikat Pengedar Sabu 2,5 Ton!':

[Gambas:Video 20detik]



Halaman selanjutnya, pelaku kejahatan sebagian besar dipengaruhi narkoba

Selanjutnya
Halaman
1 2