Lebaran Idul Fitri 2021, Ini 7 Amalan Rasulullah Saat Lebaran

Rahma I Harbani - detikNews
Senin, 10 Mei 2021 15:15 WIB
Eid mubarak, realistic 3D looking crescent moon, wish greeting poster, illustration vector
Foto: Getty Images/iStockphoto/Amar Tanveer/Lebaran Idul Fitri 2021, Ini 7 Amalan Rasulullah Saat Lebaran
Jakarta -

Lebaran Idul Fitri 2021 sudah semakin dekat. Untuk tanggal pastinya, sidang isbat penentuan 1 Syawal 1442 H dijadwalkan pada Selasa (11/05/2021) besok oleh Kementerian Agama.

Sambil menunggu penentuan tanggal pasti kapan pelaksanaan Hari Raya Idul Fitri, simak amalan-amalan Rasulullah berikut ini yang tetap sederhana dalam menyambut hari lebaran.

1. Makan sebelum sholat Idul Fitri

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Bukhari, diketahui Rasulullah menyantap beberapa butir kurma sebelum melaksanakan sholat Idul Fitri. Dari Anas bin Malik radliyallahuanhu berkata:

عَنْ أَنَسٍ، قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم لاَ يَغْدُو يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ تَمَرَاتٍ‏.‏ وَقَالَ مُرَجَّى بْنُ رَجَاءٍ حَدَّثَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي أَنَسٌ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم وَيَأْكُلُهُنَّ وِتْرًا‏

Artinya: "Rasulullah SAW tidak pernah sholat Idul Fitri sebelum makan beberapa butir kurma. Anas juga menceritakan: Rasulullah SAW biasa makan kurma dalam jumlah ganjil." (HR Bukhari).

Anjuran memakan kurma sebelum sholat Idul Fitri juga dipertegas dalam riwayat Ahmad yang berbunyi:

"Anas bin Malik memiliki kebiasaan sebelum berangkat, beliau makan 3 butir kurma. Jika tambah, beliau makan 5 biji. Jika tambah, beliau makan dengan bilangan ganjil." (HR. Ahmad).

2. Mengenakan pakaian terbaik saat Hari Raya Idul Fitri

Seorang ahli tafsir atau ahli hadits, Ibn Al-Qayyim mengisahkan tentang kebiasaan Rasulullah dalam mengenakan pakaian yang hanya dipakai dalam hari tertentu, seperti yang dikutip dari buku Fiqh Us-Sunnah: Superagatory Prayers karya As-Sayyid Sabiq.

"Rasulullah SAW biasa menggunakan pakaian yang terbaik untuk hari-hari tersebut dan dia punya jubah (cloak) khusus yang hanya dipakai pada dua Hari Raya dan Jumat," tulis Ibn Al-Qayyim dalam buku tersebut.

Ahli fiqih Ja'far ibn-Muhammad menjelaskan pakaian tersebut adalah Yemeni cloak. Tentunya, baju spesial tersebut jangan sampai bertentangan dengan ketentuan Islam.

Klik halaman selanjutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2