Pertamina Segera Ganti Biaya Rumah Rusak Akibat Kebakaran Kilang Balongan

Alfi Kholisdinuka - detikNews
Rabu, 28 Apr 2021 20:58 WIB
Pertamina
Foto: Pertamina
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) melalui PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) akan segera memberikan biaya perbaikan bangunan dan properti bagi warga terdampak insiden kebakaran di area Kilang Balongan. Pihaknya juga telah memvalidasi besaran biaya perbaikan tersebut.

Menurut Unit Manager Communication, Relation & CSR Pertamina Kilang Balongan Cecep Surpiyatna, verifikasi dan validasi tersebut penting dilakukan sebelum biaya perbaikan dibayarkan sebagai wujud akuntabilitas. Proses ini pun dilakukan oleh tim gabungan yang independen.

"Proses verifikasi dan validasi diawali dengan survei dan pendataan di lapangan oleh tim gabungan yang independen dan memiliki kompetensi yang memadai. Dari survei, keluarlah RAB (Rencana Anggaran Biaya) perbaikan rumah warga," ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (28/4/2021).

Cecep menerangkan biaya perbaikan kerusakan bangunan dan properti warga yang diberikan juga sudah mencakup biaya untuk membayar jasa tukang. Penetapan besaran biaya ini juga mengacu pada SK Bupati nomor 641/Kep.153-PUPR/2021 tanggal 8 Maret 2021 tentang Penetapan Harga Satuan Bangunan Gedung/Negara Tahun 2021.

"Insyaallah biaya itu cukup untuk digunakan memperbaiki rumah," ungkapnya saat sosialisasi dengan mengundang perwakilan warga di enam desa beserta jajaran Muspida yang bertempat di Gedung Wanita Patra, Kompleks Bumi Patra, Indramayu, Jawa Barat (27/4) kemarin.

Sosialisasi dihadiri oleh perwakilan warga dari 6 desa yakni Balongan, Sukaurip, Majakerta, Sukareja dan Tegalurung. Acara juga dihadiri oleh Kuwu (Kepala Desa), pejabat terkait dari PUPR, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indramayu, serta unsur Forkopimcam Balongan, termasuk dari Koramil dan Polsek Balongan

Diketahui, warga yang menghadiri sosialisasi tersebut diberikan pemahaman agar mengikuti semua proses dan prosedur dengan baik agar pembayaran berjalan dengan lancar dan akuntabilitas terjaga.

"Bila semua proses dan prosedur telah diikuti secara baik dan akuntabel, kami yakin hasilnya akan bermanfaat bagi masyarakat dalam menata kembali kehidupan normal mereka, di bawah bangunan rumah yang sudah diperbaiki," ucap Cecep meyakinkan.

Pada kegiatan sosialisasi itu dijelaskan juga prosedur pemberian biaya perbaikan rumah warga. Dana perbaikan akan diberikan bekerja sama dengan Bank BRI. Warga akan dibuatkan rekening BRI dan dibagikan buku tabungan dengan jadwal dan lokasi yang ditentukan Pertamina akan mentransfer biaya perbaikan ke rekening masing-masing warga yang sudah terdata setelah buku tabungan diterima warga.

Buku tabungan akan dibagikan kepada warga terdamapak secara bertahap. Pada Kamis (29/4), buku tabungan akan dibagikan kepada warga di dua desa yang terletak di ring 1 kilang, yaitu Desa Balongan dan Desa Sukaurip, Kecamatan Balongan, Kabupaten Indramayu.

Sebelumnya, pada 10 April 2021, Pertamina telah memberikan biaya perbaikan untuk 61 unit fasum dan fasos di 6 desa yakni Balongan, Rawadalem, Sukareja, Sukaurip dan Tegalurung di Kecamatan Balongan.. Biaya perbaikan diterima oleh perwakilan pengelola fasum fasos, dan perbaikan telah dilakukan secara swakelola.*

Sebagai informasi, Pemberian biaya perbaikan ini sebelumnya telah melalui beberapa tahapan. Pada awalnya, dilakukan tahapan pendataan oleh 16 tim gabungan yang dibentuk melalui SK Bupati Kabupaten Indramayu No.364.05/Kep.195-Kesra/2021 tentang Tim Penanggulangan Dampak Sosial dan Lingkungan Akibat Kebakaran Tanki RU VI Balongan.

Tim ini terdiri dari Tim Teknis Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Dinas Permukiman dan Perumahan (Kimrum) Kabupaten Indramayu. Tim telah selesai mendata, memverifikasi, dan memvalidasi besaran biaya perbaikan bangunan dan properti warga sebanyak 3.074 unit.

"Mewakili Pemda, kami bekerja sama dengan berbagai pihak yang kompeten dalam perhitungan ganti rugi, di antaranya PUPR dan DPPKP. Dengan jumlah Rumah yg terdampak 3074 menurunkan lebih dari 50 orang yg terbentuk dalam beberapa team," pungkas Asisten Daerah II Kabupaten Indramayu Maman Kostaman.

(ega/ega)