detik's Advocate

Saya Selingkuh dan Ingin Ceraikan Suami, Apakah Dapat Hak Asuh Anak?

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 15 Apr 2021 08:11 WIB
ilustrasi cerai
Ilustrasi perceraian (Foto: iStock)

Lalu bagaimana perceraian terjadi? Anak akan ikut siapa?

Menurut Pasal 41 UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menyebutkan:

Bahwa salah satu dampak putusnya hubungan perkawinan adalah ayah atau ibu memiliki kewajiban memelihara dan mendidik anak.

Sedangkan dalam Pasal 105 Kompilasi Hukum Islam (KHI) mengatakan dalam hal perceraian, pemeliharaan anak yang belum mumayyiz/belum 12 tahun adalah hak ibunya. Pemeliharaan anak yang sudah mumayyiz diserahkan kepada anak untuk memilih di antara ayah/ibunya sebagai hak pemeliharaan. Biaya pemeliharaan ditanggung ayahnya.

Namun bila perceraian dikabulkan karena istri berselingkuh, pengadilan perlu membuktikan kebenaran perselingkuhan tersebut. Jika terbukti istri melakukan perselingkuhan, dirinya telah gagal menjadi seorang ibu/istri.

Dalam kasus ini, majelis hakim akan mempertimbangkan kepentingan terbaik bagi anak. Pertimbangan hakim berdasarkan kepada asas nondiskriminasi, kepentingan terbaik bagi anak, hak untuk hidup, kelangsungan hidup dan berkembang.

Dari pertimbangan di atas, biasanya majelis akan memutuskan hak asuh anak pindah kepada ayahnya karena ibunya terbukti melakukan perselingkuhan.

Demikian jawaban yang bisa kami berikan. Semoga bisa menjadi solusi.

Wasalam


Tim detik's Advocate

Tentang detik's Advocate
detik's Advocate adalah rubrik di detikcom berupa tanya-jawab dan konsultasi hukum dari pembaca detikcom. Semua pertanyaan akan dijawab dan dikupas tuntas oleh tim detik, para pakar di bidangnya serta akan ditayangkan di detikcom.

Pembaca boleh bertanya semua hal tentang hukum, baik masalah pidana, perdata, keluarga, hubungan dengan kekasih, UU Informasi dan Teknologi Elektronik (ITE), hukum merekam hubungan badan (UU Pornografi), kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) hukum waris, perlindungan konsumen dan lain-lain.

Identitas penanya bisa ditulis terang atau disamarkan, disesuaikan dengan keinginan pembaca. Seluruh identitas penanya kami jamin akan dirahasiakan.

Pertanyaan dan masalah hukum/pertanyaan seputar hukum di atas, bisa dikirim ke kami ya di email:
redaksi@detik.com dan di-cc ke-email: andi.saputra@detik.com

Berhubung antusias pembaca untuk konsultasi hukum sangat beragam dan jumlahnya cukup banyak, kami mohon kesabarannya untuk mendapatkan jawaban.

Semua jawaban di rubrik ini bersifat informatif belaka dan bukan bagian dari legal opinion yang bisa dijadikan alat bukti di pengadilan serta tidak bisa digugat.

Salam

Tim Pengasuh detik's Advocate

Halaman

(asp/lir)