Denwalsus Bentukan Prabowo: Gagah, Kuat dan Menarik

Tim detikcom - detikNews
Senin, 12 Apr 2021 08:31 WIB
Komisi I DPR RI akan menggelar rapat kerja (raker) dengan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto di Gedung DPR, Jakarta, Senin (11/11/2019). Rapat kerja membahas industri pertahanan nasional.
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (Lamhot Aritonang/detikcom)
Jakarta -

Ada Detasemen Kawal Khusus (Denwalsus) Kementerian Pertahanan yang salah satu tugasnya mengawal Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto. Denwalsus bentukan Prabowo ternyata punya kriteria khusus, salah satunya gagah dan menarik.

Juru Bicara Menhan Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak, menjelaskan panjang-lebar soal Denwalsus ini. Dalam keterangannya, Senin (12/4/2021), Dahnil menyebut sejak awal ada prajurit yang ditugaskan Markas Besar TNI dari tiga matra menjadi grup atau pasukan jajar kehormatan di Kementerian Pertahanan. Tugas pasukan tersebut adalah melakukan upacara jajar kehormatan atau upacara militer penyambutan tamu-tamu very very important person (VVIP) Kementerian Pertahanan. Di era Prabowo, ada perbedaan mengenai kriteria pasukan ini.

"Bedanya memang sejak Pak Prabowo menjadi Menteri Pertahanan, beliau meminta kepada Mabes TNI, kemudian angkatan, agar menyediakan pasukan jajar kehormatan yang representatif dari personal TNI. Artinya personal militer Indonesia. Artinya mereka kelihatan gagah, kemudian secara fisik merepresentasikan prajurit-prajurit yang kuat dan sebagainya," kata Dahnil.

"Sehingga ketika upacara jajar kehormatan, para tamu-tamu melihat sosok-sosok militer Indonesia itu mumpuni dengan personel-personel yang bugar dan kemudian menarik. Sehingga kemudian Mabes TNI, angkatan, menyediakan personel-personel yang sesuai dengan permintaan Pak Prabowo tersebut sebagai Menteri Pertahanan," ujarnya.

Dahnil Anzar SimanjuntakDahnil Anzar Simanjuntak (Wilda Hayatun Nufus/detikcom).

Dahnil menyebut pasukan jajar kehormatan atau Denwalsus ini juga dimiliki negara lain, seperti saat Prabowo mengunjungi Kemenhan negara sahabat. Prabowo disambut upacara jajar kehormatan atau upacara militer.

"Oleh sebab itu, kita juga ingin menampilkan pasukan jajar militer atau jajar kehormatan yang representatif dan membanggakan kita ketika tamu-tamu negara itu berkunjung," ujar Dahnil.

Dahnil menegaskan pasukan tersebut berasal dari TNI dan ditunjuk langsung Mabes. Dahnil kemudian menjelaskan mengapa pasukan jajar kehormatan ini diberi nama Denwalsus.

"Kemudian apakah mereka kemudian melakukan pengamanan internal atau bertugas melakukan pengamanan internal di Kemhan karena namanya Denwalsus. Ya, sebagian mereka bertugas secara rutin di Kementerian Pertahanan sesama dengan pejabat-pejabat Kementerian Pertahanan, baik itu dirjen, direktur, dan sebagainya, sampai dengan staf, yang kebanyakan berasal dari Mabes TNI dan 3 angkatan," kata Dahnil.

"Jadi pasukan Denwalsus diberikan nama Denwalsus ini tugas utama mereka itu adalah tugas-tugas protokoler, kemudian terlibat dalam penyambutan tamu-tamu kehormatan yang datang di Kementerian Pertahanan, kemudian juga melakukan pengamanan internal di Kementerian Pertahanan," ujar Dahnil.

Simak video 'Prabowo Bentuk Pasukan Khusus Pengawal Menhan':

[Gambas:Video 20detik]



(gbr/zap)