KPK: Kasus Pegawai Curi Rp 1,9 Kg Emas Barang Bukti Rusak Reputasi

Luqman Nurhadi Arunanta - detikNews
Jumat, 09 Apr 2021 10:54 WIB
Gedung baru KPK
Gedung Merah Putih KPK (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta - KPK buka-bukaan mengenai pegawainya berinisial IGAS yang mencuri dan menggadaikan barang bukti emas batangan 1,9 kg. IGAS telah dipecat dan disebut KPK telah merusak reputasi lembaga antikorupsi itu.

"Kami menyadari bahwa apa yang dilakukan oleh pelaku merupakan kesalahan dan telah merusak reputasi KPK, tapi kami memilih membukanya sehingga menjadi pelajaran bersama dan merupakan tanggung jawab KPK untuk menyampaikan kebenaran dengan jujur dan terbuka," ucap Plt Juru Bicara KPK Bidang Pencegahan Ipi Maryati Kurding kepada wartawan, Jumat (9/4/2021).

Ipi menyebut KPK akan melakukan evaluasi buntut adanya kasus itu. IGAS juga telah dipolisikan.

"Peristiwa ini tentu menjadi evaluasi bagi KPK. Meskipun saat ini seluruh proses bisnis di KPK sudah terbangun dalam sistem yang baik, selalu ada ruang perbaikan untuk memperkuat, baik dari sisi pengawasan maupun perbaikan prosedur operasional kerja," kata Ipi.

Peristiwa ini sebelumnya diungkap setelah Dewan Pengawas (Dewas) KPK mengadilinya secara etik. Sekitar 1,9 kg emas batangan yang dicuri IGAS itu digadaikan untuk urusan utang pribadinya, yang disebut terbelit utang bisnis terkait forex atau foreign exchange atau pertukaran valuta asing. Namun belakangan IGAS telah menebus sebagian emas batangan yang digadaikannya dan dikembalikan ke KPK.

IGAS diketahui sebagai salah satu anggota satuan tugas di Direktorat Pengelolaan Barang Bukti dan Eksekusi (Labuksi). Direktorat itu berada di bawah Kedeputian Bidang Penindakan dan Eksekusi di KPK. Kini dirinya telah diberhentikan tidak dengan hormat. Selain dipecat, IGAS dilaporkan ke polisi.

IGAS juga sudah diperiksa penyidik Polres Jakarta Selatan. Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Jimmy Christian mengungkap IGAS masih berstatus saksi.

Lihat Video: Pegawai KPK yang Curi Barbuk Nyaris 2 Kg Emas Diseret ke Polisi!

[Gambas:Video 20detik]



(run/dhn)