PAN Minta Perpres Investasi Miras Dikaji Ulang: Timbulkan Kontroversi

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Minggu, 28 Feb 2021 09:22 WIB
Ketua DPP PAN, Saleh Partaonan Daulay (Rahel/detikcom)
Ketua DPP PAN, Saleh Partaonan Daulay (Rahel/detikcom)
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meneken peraturan presiden (perpres) terkait investasi yang mengatur minuman keras (miras) di Bali, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Utara (Sulut), hingga Papua. PAN menilai Perpres itu justru menimbulkan kontroversi di tengah masyarakat.

"Saya melihat Perpres itu menimbulkan kontroversi baru, karena bagi mereka yang daerahnya diperbolehkan pun sebetulnya itu kan juga menimbulkan kontroversi. Jadi katakanlah seperti di Papua, kemudian NTT, dan seterusnya itu belum tentu semua masyarakatnya itu senang dengan tempat mereka dijadikan tempat investasi dari minol ini," kata Ketua DPP PAN Saleh Partaonan Daulay kepada wartawan, Sabtu (27/2/2021).

"Itu artinya apa? Kan berarti nggak semua juga masyarakat kita itu suka dengan minuman keras. Walaupun dianggap tempat tersebut budaya minum minuman beralkohol itu ada, tapi kan tidak semuanya," imbuhnya.

Karena menimbulkan kontroversi, Saleh mendorong agar Perpres yang mengatur miras itu dikaji ulang secara serius. Saleh khawatir adanya kanalisasi investasi miras akan menyebar ke daerah lain.

"Karena itu, menurut saya, sebaiknya Perpres itu harus dikaji ulang lagi, diseriusi mengkajinya. Karena apa? Karena katakanlah produksinya di beberapa provinsi yang disebut itu, apa tidak ada jaminan itu akan berhenti di situ? Kan bisa jadi dipindahkan juga, didistribusikan juga ke daerah lain," ujar Saleh.

Saleh menyinggung soal jaminan tak berdampaknya investasi miras itu ke daerah lain. Selain itu, Saleh justru khawatir akan muncul miras ilegal.

"Kalau memang targetnya mengkanalisasi jangan sampai masuk ke daerah lain, jaminannya seperti apa? Dan berikutnya kalau di situ diperbolehkan, kemudian di tempat lain tidak, bisa jadi muncul lagi pabrik-pabrik atau minuman-minuman keras yang palsu atau sejenisnya," imbuhnya.

Seperti diketahui, dalam Perpres Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal diatur juga soal penanaman modal untuk minuman beralkohol.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Saksikan juga 'Puluhan Botol Miras Pabrikan di Pinrang Dimusnahkan':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2