3 Mahasiswa di Riau Di-DO Usai Kritik Rektor Juga Ngaku Dijemput Polisi

Raja Adil Siregar - detikNews
Rabu, 24 Feb 2021 19:22 WIB
Aksi yang digelar mahasiswa di gedunh rektorat beberapa waktu lalu
Aksi yang digelar mahasiswa di gedung rektorat beberapa waktu lalu (Foto: dok. Istimewa)
Pekanbaru - Tiga mahasiswa di Universitas Lancang Kuning (Unilak), Pekanbaru, Riau diberhentikan atau drop out (DO) dari kampus. Sebelum diberhentikan, ketiga mahasiswa itu mengaku dijemput polisi saat mereka tengah menggelar aksi.

"Sebelum diberhentikan, kami juga sempat dijemput polisi. Kami mau ketemu Rektor di kampus, ditolak, tiba-tiba datang 80 polisi," ujar salah satu mahasiswa yang diberhentikan, George Tirta, Rabu (24/2/2021).

George mengaku dijemput polisi pada Rabu (17/2). Saat itu, dia dan mahasiswa tengah menggelar aksi protes di halaman gedung rektorat dan ruang Rektor Junaidi.

"Kami dibawa ke Polresta karena aksi itu. Setelah melalui kuasa hukum, kami bisa pulang dan keesokan harinya keluar SK pemberhentian kami di kampus," katanya.

"Kami maunya selesai secara persuasif dan Rektor sampai saat ini belum mau membatalkan SK keputusan itu. Kalau memang salah, kami siap ya dikeluarkan, tapi harus dijelaskan apa dasar mereka mengeluarkan," katanya lagi.

Secara terpisah Direktur LBH Pekanbaru Andi Wijaya turut mengecam keputusan Rektor Unilak memberhentikan tiga mahasiswanya. Keputusan Rektor Unilak Junaidi dinilai sebagai pembungkaman.

"Kami mengecam pembungkaman dan pemberangusan suara kritis oleh Rektor Universitas Lancang Kuning. Di mana tiga mahasiswa di-DO," kata Andi.

Terakhir, Andi menilai tindakan tersebut merupakan suatu pelanggaran kebebasan berpendapat dan berekspresi yang telah dilindungi UU. Termasuk mendesak Rektor mencabut tiga surat keputusan terhadap tiga mahasiswa: Cep Permana, George Tirta, dan Cornelius.

"Tindakan kampus mengeluarkan SK pemberhentian sebagai mahasiswa adalah tindakan yang tidak demokratis. Tindakan Cep Permana, George Tirta, dan Cornelius Laia yang kritis terhadap penjualan skripsi dan pohon di lingkungan kampus telah tegas dijamin UU," katanya.

Saksikan juga 'Jokowi ke Rektor Se-RI: Fasilitasi Mahasiswa Belajar pada Siapa Pun':

[Gambas:Video 20detik]



(ras/jbr)