Round-Up

Arahan Kapolri agar Pelapor UU ITE Hanya Korban Tanpa Perwakilan

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 18 Feb 2021 06:22 WIB
Presiden Jokowi melantik Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo
Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden / Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo
Jakarta -

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mulai memberi arahan terkait pedoman baru untuk penanganan kasus terkait UU ITE. Ini merupakan tindak lanjut dari instruksi Presiden Joko Widodo.

Awalnya, Presiden Jokowi memberi arahan khusus soal UU ITE saat Rapim TNI-Polri, Senin (15/2/2021). Jokowi menyoroti banyaknya masyarakat saling melapor ke polisi. Jokowi meminta agar Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo benar-benar selektif.

"Belakangan ini, saya lihat semakin banyak warga masyarakat yang saling melaporkan. Ada proses hukum yang dianggap kurang memenuhi rasa keadilan tetapi memang pelapor itu ada rujukan hukumnya, ini repotnya di sini, antara lain Undang-Undang ITE," kata Jokowi.

Maka, Jokowi meminta kepada Polri untuk lebih teliti menindaklanjuti aduan. Penekanan soal selektif ini diucapkan berulang oleh Jokowi.

"Oleh karena itu, saya minta kepada Kapolri agar jajarannya lebih selektif, sekali lagi, lebih selektif menyikapi dan menerima pelaporan pelanggaran Undang-Undang ITE," katanya.

Secara khusus, Presiden Jokowi meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membuat pedoman terkait Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). Jokowi meminta agar pasal yang menimbulkan multitafsir diterjemahkan secara hati-hati.

"Hati-hati, pasal-pasal yang bisa menimbulkan multitafsir harus diterjemahkan secara hati-hati, penuh dengan kehati-hatian. Buat pedoman interpretasi resmi terhadap pasal-pasal Undang-Undang ITE biar jelas," kata Jokowi.

Menindaklanjuti instruksi Jokowi itu, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo akan menerbitkan surat telegram sebagai pegangan untuk penyidik.

"Tolong dibuatkan semacam STR atau petunjuk untuk kemudian ini bisa dijadikan pegangan bagi para penyidik pada saat menerima laporan," kata Sigit saat Rapim TNI-Polri 2021 di Mabes Polri, Selasa (16/2/2021).

Tonton video 'Ahli Pidana: Revisi UU ITE Harus Antisipasi Terkait Buzzer':

[Gambas:Video 20detik]



Arahan Kapolri selengkapnya dapat disimak di halaman berikutnya.