Jadwal Puasa Bulan Rajab Lengkap dengan Bacaan Niatnya

Lusiana Mustinda - detikNews
Jumat, 12 Feb 2021 17:52 WIB
female hand of prayer with wooden beads in sunlight, iftar concept, Ramadan month, Koran, plate of dried fruit, Cup of tea on wooden table
Foto: Getty Images/iStockphoto/RasselOK
Jakarta -

Jadwal puasa bulan Rajab perlu dicatat nih. Bulan Rajab adalah bulan ketujuh dalam penanggalan kalender Hijriah.

Di dalam Kitab Ihya Ulumiddin Imam Al-Ghazali menyebut puasa sunah akan lebih kuat jika dilaksanakan pada hari-hari utama atau al-ayyam al fadhilah. Dalam konteks bulanan dia menyatakan bahwa Bulan Rajab masuk dalam kategori al-asyhur al-fadhilah di samping Dzulhijjah, Muharram dan Sya'ban.


Allah SWT berfirman:

"Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya dan ketahuilah bahwasanya Allah berserta orang-orang yang bertakwa." (QS. At-Taubah: 36).

Prof. Syekh Wahbah Az Zuhaili dalam Kitab Fiqhul Islam wa Adillathuhu menyebut bahwa menurut Mahzab Maliki dan Safii, puasa di bulan Rajab hukumnya sunnah. Rajab termasuk satu dari empat bulan suci dalam Islam selain Ramadhan.

Empat bulan suci itu tiga di antaranya berurutan, yakni Dzulqa'dah, Dzulhijjah, dan Muharram. Sedang satu bulan terpisah yakni Rajab. "Bulan-bulan ini adalah yang paling utama untuk diisi dengan puasa setelah bulan Ramadhan. Di antara keempat bulan ini, yang paling utama adalah Muharram lalu Rajab," tulis Prof. Wahbah.

Adapun jadwal puasa bulan Rajab lengkap adalah sebagai berikut:

- Puasa Senin : 15 Februari, 22 Februari 2021, 1 Maret dan 8 Maret
- Puasa Kamis : 18 Februari, 25 Februari 2021, 4 Maret dan 11 Maret
- Puasa ayyamul bidh 13-15 Rajab : 25-27 Februari 2021

Ada beberapa keutamaan dalam menjalankan puasa Rajab salah satunya seperti dalam sabda Rasulullah SAW, "Barangsiapa berpuasa pada bulan Rajab sehari maka laksana ia puasa selama sebulan." (HR. At-Thabrani).

Ibnu Abbas R.A bekata, "Puasa di awal bulan Rajab dapat menghapus dosa (kafarat) selama 3 tahun, di hari kedua menjadi kafarat selama 2 tahun, dihari ketiga menjadi kafarat selama 1 tahun, kemudian di setiap hari sesudah itu menjadi kafarat selama 1 bulan." (HR. Abu Muhammad Al-Khalali, dimuat dalam kitab Jami'Ush-Shaghir).

Niat puasa bulan Rajab:

نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ رَجَبَ سُنَّةً لِلّهِ تَعَالى

Arab latin: "Nawaitu shouma syahri Rajaba sunnatan lillahi ta'aala."
Artinya: "Saya berniat puasa Rajab sunah karena Allah ta'ala."

Hukum Puasa Rajab

Ada beda pendapat para ulama terkait hukum menjalankan puasa di bulan Rajab. Imam Suyuthi dalam Kitab al-Haawi lil Fataawi menjelaskan bahwa hadits-hadits tentang keutamaan dan kekhususan Puasa Rajab berkategori dha'if (lemah atau kurang kuat). Sejumlah ulama seperti Abu Bakar al-Tarthusi, Muhammad bin Manshur al-Sam'ani menyebut bahwa puasa bulan rajab hukumnya makruh, sebab tak ada dalil yang kuat.

Namun ada juga sejumlah ulama yang tak melarang. Dikutip dari buku, berjudul Kumpulan Tanya Jawab Keislaman: Pustaka Ilmu Sunni Salafiyah-KTB disebutkan bahwa dalam tradisi Ahlussunnah wal Jama'ah sebagaimana biasa diamalkan para ulama generasi salaf yang saleh telah bersepakat mengamalkan hadits dhaif dalam konteks amal-amal utama atau fada'il al a'mal.

Menurut Syaikhul Islam al-Imam al-Hafidz al- 'Iraqi dalam al-Tabshirah wa al- tadzkirah terkait hadits dha'if yang tidak maudhu' (palsu), maka para ulama sepakat memperbolehkan mempermudah dalam sanad dan periwayatannya tanpa menjelaskan kedha'ifannya. Ini berlaku apabila hadist tersebut tidak berkaitan dengan hukum dan akidah, melainkan berkaitan dengan targhib atau motivasi ibadah dan tarhib (peringatan). Misalnya nasihat, kisah-kisah, juga fadha'il al-a'mal.

Wallahu a'lam bisshowab

(lus/erd)