Polisi: Perempuan Pembeli Pulau Lantigiang Pengusaha, Suaminya WNA

Hermawan Mappiwali - detikNews
Minggu, 31 Jan 2021 13:23 WIB
Pulau RI Dijual
Ilustrasi pulau dijual. (Fuad Hasim/detikcom)
Selayar -

Perempuan bernama Asdianti merupakan warga Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, yang membeli Pulau Lantigiang. Kasat Reskrim Polres Selayar Iptu Syaifuddin mengungkapkan Asdianti merupakan seorang pengusaha.

"Pengusaha dia (pembeli Pulau Lantigiang)," kata Kasat Reskrim Polres Selayar Iptu Syaifuddin kepada wartawan, Minggu (31/1/2021).

Syaifuddin mengatakan Asdianti merupakan warga asli Kabupaten Kepulauan Selayar. Dia diketahui memiliki suami berkewarganegaraan asing.

"Asdianti orang Selayar dia, orang Selayar asli. Suaminya orang asing, ya seperti itu (warga negara Jerman)," katanya.

Dia menjelaskan rencananya pekan depan Asdianti akan diperiksa terkait jual-beli Pulau Lantigiang. Selain Asdianti, polisi akan memeriksa si penjual Pulau Lantigiang, Syamsul Alam.

"Baru mau diperiksa, kita kasi surat panggilan dulu," ujar Syaifuddin.

Pulau Lantigiang sendiri dijual Syamsul Alam kepada Asdianti seharga Rp 900 juta. Dari jual-beli tersebut, Asdianti sudah memberikan uang muka sebesar Rp 10 juta.

Kaus jual-beli pulau ini terungkap setelah pengelola Taman Nasional Wilayah II Jinato mendapat laporan dari petugas resor Jinato yang menemukan fotokopi surat keterangan kepemilikan tanah Pulau Lantigiang serta surat keterangan jual-beli tanah Pulau Lantigiang.

Sebelumnya, polisi juga telah memeriksa Kepala Desa (Kades) dan Sekretaris Desa (Sekdes) Jinato. Keduanya diperiksa karena diduga ikut terlibat dalam kasus penjualan Pulau Lantigiang dengan menandatangani akta jual-beli pulau itu.

"Penjualan tersebut memiliki surat keterangan jual-beli tanah Pulau Lantigiang yang dibuat oleh Sekdes Jinato 2015, yang diketahui oleh Kepala Desa Jinato 2015," kata Kapolres Kepulauan Selayar AKBP Temmangnganro Machmud kepada detikcom, Sabtu (30/1/2021).

(mae/imk)