Bantu Korban Bencana, Gerindra Potong Gaji Kader di DPR-DPRD

tim detikcom - detikNews
Selasa, 19 Jan 2021 21:46 WIB
Ahmad Muzani
Ahmad Muzani (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani, meminta para kader membantu korban bencana di beberapa daerah di Indonesia. Salah satu caranya adalah memotong gaji anggota Dewan, dari DPR hingga DPRD daerah.

"Kami instruksikan kepada seluruh kader Gerindra dan para pengurus partai yang daerahnya dekat dengan lokasi bencana untuk turun membantu para korban bencana, kepada DPC-DPC Jawa Barat, DPD Jawa Barat untuk membantu korban longsor di Sumedang Jawa Barat, kepada DPD Kalimantan Selatan, DPD Gerindra Kalimantan Tengah, DPD Gerindra Kalimantan Timur untuk membantu bencana banjir di Kalimantan Selatan," kata Muzani dalam keterangannya, Selasa (19/10/2020).

"Kepada DPC dan DPD Gerindra Sulawesi Utara untuk membantu korban banjir rob di Kota Manado, dan kepada saudara di Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan untuk membantu korban bencana alam gempa bumi di Sulawesi Barat," sambungnya.

Dalam keterangannya, Muzani memberikan instruksi langsung kepada seluruh anggota partai yang menjadi Dewan untuk memotong gajinya. Potongan gaji akan dijadikan bantuan kepada korban bencana alam tersebut.

"Bantuan dalam bentuk apapun, sebesar dan sekecil apa pun yang diberikan oleh partai Gerindra, merupakan sebuah empati sebagai keluarga besar Partai Gerindra kepada rakyat yang telah memberikan kepercayaannya kepada partai Gerindra," tutup Muzani.

Diketahui, data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sudah ada 154 bencana alam terjadi di Indonesia sejak awal tahun.

"Kami ucapkan belasungkawa atas kejadian bencana yang bertubi-tubi di tengah pandemi yang sedang terjadi saat ini. BNPB mencatat dalam rentan dari tanggal 1 sampai 18 Januari sebanyak total 154 bencana alam terjadi di Indonesia," kata juru bicara Satgas COVID-19, Prof Wiku Adisasmito, dalam siaran langsung di YouTube BNPB, Selasa (19/1/2021).

Ia menyebut mayoritas bencana alam yang terjadi ialah banjir, angin ribut, hingga longsor. Ia menambahkan, dari total bencana alam yang terjadi itu, tercatat ada 140 korban meninggal dunia dan 776 luka-luka.

Selanjutnya
Halaman
1 2