PA 212 Sebut Massa 1812 Bawa Sajam-Ganja Penyusup, Polisi: Mereka Ngaku FPI

Yogi Ernes - detikNews
Sabtu, 19 Des 2020 15:59 WIB
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus (Farih Maulana Sidik/detikcom)
Jakarta -

Polda Metro Jaya menanggapi pernyataan Ketua Umum PA 212 Slamet Ma'arif yang menyebut orang membawa ganja dan senjata tajam (sajam) di aksi 1812 sebagai penyusup. Polisi mengatakan pelaku tersebut mengaku anggota FPI.

"Dia mau pergi demo, dia mengaku kok. Yang demo siapa? Anak NKRI, FPI, itu mereka semua mau pergi demo," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus saat dihubungi wartawan, Sabtu (19/12/2020).

Menurut Yusri, saat petugas mengamankan tujuh orang yang masing-masing membawa senjata tajam dan ganja tersebut, seluruhnya mengaku berasal dari kelompok FPI dan simpatisan Habib Rizieq Shihab.

"Yang kita tahu mereka mau pergi demo mereka FPI, mengaku simpatisan Rizieq," ujar Yusri.

Selain itu, dari 455 orang yang diamankan Polda Metro Jaya terkait aksi 1812, Yusri memastikan warga tersebut tidak berasal dari kelompok lain seperti mahasiswa atau anarko. Yusri mengatakan ratusan warga tersebut berasal dari kelompok simpatisan FPI.

"Nggak ada (kelompok lain). Ini kelompok FPI semua ini, memang datang ke sana itu untuk melakukan demo 1812. Pokoknya dia datang ke sana untuk melaksanakan demo di 1812," tegas Yusri.

Tonton video 'Polri Amankan 155 Massa Aksi 1812: Ada yang Bawa Ganja & Sajam':

[Gambas:Video 20detik]



Bagaimana pernyataan PA 212? Simak di halaman selanjutnya.