Dirut RS UMMI Kena COVID, Dinkes Akan Tracing Pihak RS sampai Polres

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Sabtu, 12 Des 2020 07:53 WIB
Ketua GTPP COVID-19 Kota Bogor, Dedie A. Rachim
Dedie A Rachim (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

Direktur Utama (Dirut) Rumah Sakit (RS) UMMI Bogor Andi Tatat positif virus Corona (COVID-19). Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor akan melakukan pelacakan atau tracing dengan pihak yang melakukan kontak langsung dengan Andi dalam dua pekan terakhir.

"Kepala Dinas Kesehatan sudah berkomunikasi dengan RS UMMI kita minta list, nama-nama kontak tracing-nya ya dalam 2 minggu terakhir ini," ucap Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim kepada wartawan, Jumat (11/12/2020).

Dedie mengatakan pihaknya akan melakukan pelacakan di tiga tempat, yaitu lingkungan keluarga, rumah sakit, sampai Polres Bogor.

"Makanya kita lihat simpul-simpulnya di mana aja, di rumah sakit sendiri, kemudian di Polres, kemudian di dalam rumah sakit di keluarga, nanti ketahuan itu kontak eratnya," jelasnya.

Dedie mengatakan, setelah penelusuran kontak erat itu, Dinkes akan melakukan tes swab kepada yang bersangkutan, sehingga akan didapati data pihak yang kemungkinan tertular.

"Dari kontak erat itu akan di-tracing siapa saja kontak erat yang ada di lingkungan kerja, tentu di RS, kemudian kontak erat di luar tempat kerja, kemudian kontak erat dengan lingkar dalam keluarga, itu ada tiga nanti. Baru nanti kita lakukan swab kepada mereka yang sudah dipastikan ada di dalam list kontak erat," tutur dia.

Selanjutnya
Halaman
1 2