ADVERTISEMENT

KBRI Moskow Gandeng Universitas di Rusia dan Indonesia untuk Kerja Sama Pendidikan

Eva Safitri - detikNews
Kamis, 10 Des 2020 02:33 WIB
KBRI Moskow fasilitasi kerja sama antara universitas Rusia dan Indonesia terkait pendidikan tinggi
KBRI Moskow fasilitasi kerja sama antara universitas Rusia dan Indonesia terkait pendidikan tinggi (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

KBRI Moskow menggandeng Tomsk State University (TSU) dari Rusia dan Universitas Pembangunan Nasional "Veteran" Yogyakarta (UPNVY) untuk bekerja sama di bidang pendidikan tinggi. Kedua universitas menandatangani Memorandum perjanjian secara virtual yang difasilitasi KBRI Moskow.

Penandatanganan perjanjian itu dilakukan pada Selasa (8/12). Hadir dalam pertemuan tersebut Azis Nurwahyudi, Kuasa Usaha Ad Interim/Wakil Duta Besar RI untuk Rusia merangkap Belarus beserta jajaran KBRI Moskow, Rektor UPNVY Mohamad Irhas Effendi dan Rektor TSU Eduard Galazhinskiy.

Dalam sambutannya, Azis Nurwahyudi menyampaikan apresiasi atas pertemuan dan terjalinnya kerja sama di tengah keterbatasan kondisi saat pandemi Covid-19 ini. Azis mengatakan hubungan Indonesia dengan Rusia berlangsung dengan baik dan menuju pada kemitraan strategis.

Azis menambahkan bahwa pada tahun ini Indonesia dan Rusia memperingati 70 tahun hubungan diplomatik. Penandatanganan kerja sama antara UPNVY dan TSU ini juga sebagai bagian yang memperkaya eratnya hubungan diplomatik kedua negara.

"KBRI Moskow sangat mendukung kerja sama antara UPNVY dengan TSU dan siap memfasilitasi untuk pelaksanaan program kerja sama," kata Azis, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/12/2020).

UPNVY dan TSU merancang program kerja sama untuk dikembangkan, seperti pertukaran mahasiswa dan pengajar, penyelenggaraan seminar, konferensi, penelitian, dan kuliah umum. Kerja sama lainnya adalah antar fakultas, antara lain teknologi mineral, geologi, pertanian, ekonomi dan bisnis, ilmu sosial dan politik, ilmu-ilmu terapan dan teknik lainnya, serta pengembangan budaya dan bahasa.

Rektor UPNVY, Mohamad Irhas Effendi mengatakan di era global saat ini, kolaborasi internasional telah menjadi kebutuhan vital bagi sebuah institusi untuk berkembang dan sukses, termasuk kerja sama antar universitas. UPNVY telah menjalin kerja sama dengan sejumlah perguruan tinggi di luar negeri, seperti Amerika Serikat, Eropa, dan sejumlah negara di Asia.

Sementara itu, Rektor TSU Eduard Galazhinskiy, menambahkan kerja sama internasional dan pengembangan hubungan, termasuk dengan Indonesia, yang merupakan salah satu prioritas pengembangan kerja sama, baik oleh pemerintah Rusia maupun TSU. Saat ini terdapat sejumlah 30 mahasiswa Indonesia belajar di TSU.

"Kami sangat senang mendalami budaya Indonesia dan saat ini terdapat peningkatan ketertarikan terhadap Indonesia di Rusia," kata Rektor TSU yang dianugerahi penghargaan "Rector of the Year 2020" oleh Menteri Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan Tinggi Rusia pada 19 November 2020.

TSU merupakan salah satu perguruan tinggi terkemuka di Rusia dan dunia yang belokasi di Tomsk, Rusia bagian tengah, berjarak sekitar 3.645 km dari Moskow ke arah timur. Pada tahun ini, TSU menduduki peringkat ke-4 perguruan tinggi terbaik di Rusia dan peringkat ke-250 perguruan tinggi terbaik dunia, berdasarkan QS World Ranking.

TSU didirikan tahun 1878 dan merupakan Universitas Imperial Siberia pertama. TSU telah melahirkan banyak tokoh ternama, seperti dosen TSU, Ivan Petrovich Pavlov, peraih Penghargaan Nobel bidang Fisiologi-Pengobatan pada tahun 1904, Asisten Dosen Fakultas Fisika, Nikolay Nikolayevich Semyonov, peraih Penghargaan Nobel bidang Kimia tahun 1956, serta Honorary member TSU, Henry Dunant, peraih Penghargaan Nobel Perdamaian tahun 1901.

(eva/eva)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT