Jadi Tersangka Kasus Bansos Corona, Pejabat Kemensos Serahkan Diri ke KPK

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Minggu, 06 Des 2020 09:59 WIB
Gedung KPK
Gedung KPK (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

KPK telah menetapkan Pejabat Pembuat Komitmen Kemensos Adi Wahyono sebagai tersangka dugaan kasus suap terkait bantuan sosial (bansos) virus Corona (COVID-19). Adi pagi ini pun telah menyerahkan diri ke KPK.

"Berdasarkan informasi yang kami terima, Minggu (6/12) sekitar pukul 09.00 WIB tersangka AW telah datang menyerahkan diri menghadap penyidik KPK," kata Plt Jubir KPK Ali Fikri kepada wartawan, Minggu (6/12/2020).

Ali belum berkomentar jauh terkait penyerahan diri Adi tersebut. Dia menyebut penyidik akan langsung melakukan pemeriksaan lebih lanjut kepada Adi.

"Berikutnya tim penyidik akan melakukan pemeriksaan kepada yang berangkutan," ungkapnya.

Sementara itu, sebelum menyerahkan diri, KPK sempat meminta Adi bersikap kooperatif. KPK juga meminta Adi menyerahkan diri.

"KPK terus berusaha sampai detik-detik ini melakukan pencarian kepada para tersangka yang belum berada di KPK. Karenanya, KPK memerintahkan kepada kita semua untuk segera untuk kita lakukan pencarian terhadap para tersangka, dan kami imbau, kami minta kepada para tersangka saudara JPB dan AW untuk kooperatif dan segera mungkin menyerahkan diri ke KPK," kata Ketua KPK Firli Bahuri dalam keterangan pers semalam.

Dalam kasus ini, KPK menetapkan 5 tersangka, yaitu:

Sebagai Penerima
1. Mensos Juliari Peter Batubara
2. Pejabat Pembuat Komitmen Kemensos Matheus Joko Santoso
3. Pejabat Pembuat Komitmen Kemensos Adi Wahyono

Sebagai Pemberi
1. Ardian I M (Swasta)
2. Harry Sidabuke (swasta)

"KPK selalu mengingatkan para pihak untuk tidak melakukan korupsi, apalagi di masa pandemi. Namun, jika masih ada pihak-pihak yang mencari celah dengan memanfaatkan situasi dan kesempatan untuk keuntungan pribadi dan kelompoknya, KPK melalui upaya penindakan akan menindak dengan tegas," ucap Firli.

Kasus ini bermula dari OTT terhadap pejabat Kemensos pada Sabtu (5/12) dini hari. KPK mengamankan sejumlah uang miliaran rupiah dari OTT ini.

"Dari hasil tangkap tangan ini ditemukan uang dengan pecahan mata uang rupiah dan mata uang asing, masing-masing sejumlah sekitar Rp 11,9 Miliar, sekitar USD 171,085 dan sekitar SGD 23.000," kata Firli.

Selanjutnya
Halaman
1 2