Prediksi Hensat: 2020 Akan Ditutup dengan Reshuffle Kabinet

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 13 Nov 2020 16:49 WIB
Hendri Satrio
Hendri Satrio (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Untuk mewujudkan warisan yang baik dari masa pemerintahannya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai bakal memaksimalkan sisa periodenya hingga 2024. Caranya adalah dengan melakukan reshuffle kabinet.

"Mungkin semua akan ditutup dengan reshuffle. Masuk 2021, semua engine baru, bisa lari dengan koordinasi tepat dan kencang larinya hingga selesai di 2024," kata pengamat politik Hendri Satrio (Hensat) kepada detikcom, Jumat (13/11/2020).

Hensat adalah dosen komunikasi di Universitas Paramadina yang dikenal sebagai pendiri Lembaga Survei Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (KedaiKOPI).

Jokowi ingin meninggalkan warisan yang baik dari era kepemimpinannya karena ini bakal dikenang sebagai pencapaian positif oleh publik Indonesia. Kenangan positif itu berguna untuk langkah-langkah selanjutnya.

"Saya yakin, ini juga ada kaitannya dengan, misalnya Mas Gibran (Rakabuming Raka), kan kemungkinan 2021 akan memimpin Solo," kata Hensat.

Untuk saat ini, dia melihat Jokowi sedang memperkuat pemerintahan dengan cara melakukan banyak kolaborasi. Jokowi merangkul banyak pihak, termasuk Gatot Nurmantyo, mantan Panglima TNI yang belakangan menjadi figur sentral Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI).

Selanjutnya, Jokowi dinilai ingin membuat situasi lebih kondusif supaya ekonomi membaik: