Bukan Plinplan, Sejak Mei WHO Tak Rekomendasikan Lockdown

Deden Gunawan - detikNews
Jumat, 30 Okt 2020 14:22 WIB
Mantan Direktur Perlindungan Penyakit Menular WHO Asia Tenggara, Prof Tjandra Yoga Aditama.
Prof Tjandra Yoga Aditama (dok. Pribadi)
Jakarta -

Mantan Direktur Penanggulangan Penyakit Menular WHO untuk Kawasan Asia Tenggara, Prof Tjandra Yoga Aditama, menepis anggapan lembaganya plinplan terkait kebijakan lockdown. Sejak 13 Mei lalu, WHO telah mengingatkan sejumlah negara bahwa penerapan lockdown bukan segalanya. Langkah itu bukan senjata pamungkas yang akan mengatasi pandemi COVID-19, juga tak mesti dilakukan oleh semua negara.

"Saya heran kenapa dikatakan WHO plinplan dan menjadi viral. Padahal sejak 13 Mei WHO sudah mengingatkan soal lockdown yang dilakukan sejumlah negara," kata Tjandra Yoga dalam program Blak-blakan di detikcom, Jumat (30/10/2020).

Ia lantas memberikan tautan berita 13 Mei 2020 dari www.weforum.org dengan judul, 'WHO officials warn against 'magical thinking' regarding lockdowns-COVID-19 briefing'. Di situ, Dr Maria Van Kerkhove sebagai Kepala Teknis WHO memaparkan kesalahpahaman yang dilakukan sejumlah negara terkait lockdown. Kebijakan itu seolah harus dengan menutup semua fasilitas publik dan membatasi pergerakan warga secara ketat dan meluas.

"Tak mesti seperti itu. Tak semua negara perlu menutup semua fasilitas umum," kata dia.

Faktanya, beberapa negara yang tetap membuka tempat-tempat kerja, bar, bahkan klub malam, berhasil mengendalikan angka sebaran virus Corona. Seperti telah dipaparkan pada Maret, ada enam pendekatan komprehensif utama dalam menangani pandemi COVID, seperti pengujian, penelusuran, dan menjaga jarak sosial. Untuk lockdown, tergantung kondisi masing-masing negara dengan memperhatikan aspek sosial.

"Tapi banyak negara yang mengira lockdown sebagai Langkah ajaib yang dapat serta-merta mengatasi pandemi," kata Michael J. Ryan, Kepala Direktur Eksekutif WHO untuk Program Emergensi Kesehatan.

Simak video 'WHO: Lockdown Bisa Dihindari Jika Semua Orang Ambil Peran':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2