Kisah Al-Qur'an Berumur 1 Abad Peninggalan Trah Majapahit di Gunungkidul

Pradito Rida Pertana - detikNews
Rabu, 21 Okt 2020 19:40 WIB
Alquran Berumur 1 Abad di Gunung Kidul
Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom
Gunung Kidul -

Seorang takmir Masjid di Padukuhan Wonojoyo, Kalurahan Genjahan, Kapanewon Ponjong, Kabupaten Gunungkidul merawat sebuah Al-Qur'an kuno yang diduga berusia lebih dari 1 abad. Al-Qur'an yang ditulis tangan ini dipercaya milik keturunan Majapahit yang menyebarkan Islam di Gunungkidul.

Adalah Jayani Zaini (67), Takmir masjid Al-Jami' Wonojoyo ini menjelaskan bahwa dia sudah lebih dari 10 tahun merawat Al-Qur'an tersebut. Warga Padukuhan Wonojoyo, Kalurahan Genjahan, Kapanewon Ponjong ini mengaku jika para pendahulunya juga merawat Al-Qur'an secara turun-temurun.

"Kalau saya mulai merawat Al-Qur'an sejak tahun 1997 lalu," katanya saat ditemui wartawan di Padukuhan Wonojoyo, Kalurahan Genjahan, Kapanewon Ponjong, Gunungkidul, Rabu (21/10/2020).

Terkait sejarah pembuatan Al-Qur'an tersebut, Jayani mengaku tidak tahu persis. Dia menduga Al-Qur'an itu ditulis sebelum tahun 1900, mengingat sebagian kertasnya sudah sudah rusak akibat termakan usia. Sedangkan sampul Al-Qur'an itu terbuat dari bahan kulit.

"Nah, kalau penulisannya (Al Qur'an) sejak kapan saya kurang tahu. Mungkin sudah sejak dulu sekali, karena kondisinya (Al-Qur'an) seperti itu," ujarnya.

Kendati sebagian kertas pada Al-Qur'an sudah rusak, Jayani menyebut untuk tulisan masih tampak bagus. Bahkan, untuk lembar awal masih terlihat ada tulisan Jawa meski tidak terlalu jelas.

Meski tidak mengetahui sejarah Al-Qur'an yang dia rawat secara pasti, Jayani menceritakan sejarah lisan terkait Al-Qur'an tersebut. Menurutnya, sejarah itu berawal saat KRT Wiroyudo yang merupakan keturunan Majapahit menyebarkan agama Islam di Gunungkidul sekitar tahun 1800-an.

Lanjutnya, Wiroyudo sendiri sebenarnya tinggal di wilayah Umbulrejo, Ponjong, atau tak jauh dari rumah Jayani sekarang. Lebih lanjut, 2 orang anak Wiroyudo yang bernama Muhammad Ihsan dan Hasan sempat bersekolah di Arab Saudi.

"Sekembalinya ke Gunungkidul keduanya menyiarkan agama Islam, Muhammad Ihsan bertugas menyiarkan (agama Islam) di sekitar Wonosari dan Hasan di sekitar selatan wilayah Kapanewon Tepus," ucapnya.

Singkat cerita, Ihsan mendekati raja di Keraton Ngayogyakarto Hadiningrat dengan mengabdi sebagai abdi dalem. Kemudian karena jasanya tersebut, KH. Muhammad Ihsan diberi tanah Merdikan sekitar 1 hektare di Padukuhan Wonojoyo.

Tak hanya itu, KH. Muhammad Ihsan juga mendapatkan putri Triman (putri pemberian raja) untuk dipersuntingnya. Setelah memiliki anak dan istri kemudian ia mendapatkan pesan untuk mendirikan rumah limasan dan joglo sederhana.

Alqur'an Berumur 1 Abad di Gunung KidulAlqur'an Berumur 1 Abad di Gunung Kidul Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom

Kemudian, Ihsan juga mendirikan pondok pesantren yang diberi nama Rodhatul Qulud. Di mana para santri di Pondok Pesantren tersebut tidak hanya sekitar Ponjong, namun juga dari luar daerah.

"Dan akhirnya membangun masjid Al Jami' dan tertulis di sekitar masjid didirikan tahun 1824," ujarnya.

Selanjutnya keturunan Ihsan memiliki anak bernama Muhammad Ngali yang meneruskan syiar agama Islam di Gunungkidul. Kemudian Ngali miliki anak yakni, Muhammad Zaini dan akhirnya turun-temurun hingga Jayani.

"Jadi setahu saya, Al-Qur'an ini digunakan sejak Muhammadi Ihsan. Kemungkinan (Al-Qur'an kuno) digunakan untuk syiar agama di sini (Gunungkidul)," ucap Jayani.

Menyoal siapa penerus yang akan merawat Al-Qur'an berusia lebih dari 1 abad ini, Jayani belum bisa menentukannya. Hal itu karena saat ini dia masih mampu merawatnya, bahkan menggunakan Al-Qur'an tersebut.

"Sampai sekarang Al-Qur'an itu masih saya gunakan meski tidak sering," ujarnya.

(erd/erd)