Kemenhub Luncurkan Kapal Patroli KNP 378 Produksi Dalam Negeri

Reyhan Diandri Ghivarianto - detikNews
Rabu, 21 Okt 2020 15:16 WIB
Kapal Patroli KNP 378
Foto: dok. Kemenhub
Jakarta -

Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut meluncurkan Kapal Patroli KNP. 378 yang diproduksi oleh galangan kapal di dalam negeri. Pembangunan kapal tersebut memanfaatkan pemberdayaan tenaga kerja lokal, sehingga mereka tetap produktif guna memberikan tambahan pendapatan dan meningkatkan daya beli untuk mendorong perekonomian di masa pandemi COVID-19.

Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Andi Hartono mengatakan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut berupaya meningkatkan fasilitas sarana dan prasarana transportasi secara berkesinambungan yang termasuk di antaranya pembangunan kapal patroli.

"Pembangunan kapal ini dibuat dari bahan alumunium dan telah melalui beberapa proses pekerjaan, mulai dari pengadaan material, asembly maupun erection sampai dengan finishing dan pemeriksaan yang dilakukan oleh owner maupun Badan Klasifikasi Indonesia serta Marine Inspector Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Perak dengan standar pembangunan kapal di Indonesia," ungkap Andi Hartono, dalam keterangan tertulis, Rabu (21/10/2020).

Hal itu ia sampaikan dalam acara Peluncuran Kapal Patroli Kelas III KNP.378 di Surabaya, Selasa (20/10). Andi juga turut mengapresiasi peluncuran Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 yang dibuat oleh perusahaan galangan kapal nasional dengan total anggaran sebesar Rp 25,8 miliar.

"Saya mengapresiasi peluncuran Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 ini, biasanya Kapal Kelas III terbuat dari fiber, tetapi ini terbuat dari bahan aluminium. Ini luar biasa, jadi kenapa kita harus (pesan) keluar, kita manfaatkan potensi Galangan yang ada di Indonesia, saya yakin sangat bisa," ungkap Andi.

Sementara itu, Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) Ahmad mengatakan berdasarkan informasi yang didapat Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 merupakan ke-155 yang telah dibangun oleh PT. Dumas Tanjung Perak Shipyards. Kapal ini juga merupakan Kapal Patroli Kelas III pertama yang dibangun PT. Dumas Tanjung Perak Shipyards yang mana sebelumnya pernah membangun Kapal Patroli Kelas I seperti KN. Sarotama, KN. Trisula, dan KN. Chundamani.

"Ini merupakan hal yang luar biasa. Mudah-mudahan pada akhir November 2020 bisa terselesaikan 100%," ujar Ahmad.

Ahmad menjelaskan peluncuran satu unit Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 ini bertujuan untuk memperkuat fungsi pengawasan, dalam mewujudkan keselamatan dan keamanan pelayaran serta perlindungan lingkungan maritim. Kapal patroli ini juga rencananya akan dioperasikan untuk memperkuat armada kapal patroli pada Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Perak Surabaya.

"Untuk itu, saya berpesan kepada Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Perak Surabaya, yang akan diperkuat armadanya dengan kapal ini agar menjaga dan merawat kapal-kapal Negara yang telah kita bangun dengan baik supaya kondisi teknisnya terus terjaga dan selalu laik laut sehingga dapat diandalkan ketika menjalankan tugas khususnya aspek penegakan hukum keselamatan dan keamanan pelayaran serta perlindungan lingkungan maritim di DLKp dan DLKr Surabaya," ungkap Ahmad.

Ahmad menjelaskan saat ini Direktorat KPLP memiliki Kapal Patroli berjumlah 378 unit dengan berbagai macam kelas. Selain itu, terkait penegakan hukum, Direktorat KPLP memiliki fungsi penegakan hukum dan PPNS.

"Kita memiliki 419 tenaga PPNS kita tugasnya penegakan hukum baik di atas kapal maupun yang ada di Syahbandar. Beberapa UPT dan Syahbandar juga telah memproses penegakan hukum dimana ada yang sampai P21 dan sudah kita serah terimakan ke Kejaksaaan seperti di Kalimantan Utara dan Bitung," ujarnya.

Ahmad berharap dengan peluncuran Kapal Patroli ini dapat meningkatkan pengawasan keselamatan dan keamanan pelayaran. Sekaligus menjadi garda terdepan dalam mengemban tugas sebagai penegak hukum (law enforcement), di bidang keselamatan dan keamanan pelayaran serta perlindungan lingkungan maritim.

Sebagai informasi, Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 memiliki spesifikasi panjang Kapal (LOA) 28,9 meter, lebar 5,85 meter, tinggi utama 3,15 meter, tinggi sarat 1,15 meter, dengan kecepatan max 24 knots. Kapal ini juga dirancang sebagai Kapal Patroli KPLP untuk melaksanakan kegiatan penegakan hukum dan pemberian pertolongan musibah di laut yang mempunyai kecepatan tinggi. berbentuk lambung deep 'V' dan bottom dengan sudut trim dan tinggi metacentric yang baik serta berkemampuan olah gerak maupun maneuverability dan stabilitas yang prima.

Turut hadir dalam peluncuran Kapal Patroli Kelas III KNP. 378 yaitu Kepala Kesyahbandaran Utama Tg. Perak Surabaya Capt. Sudiono, Kepala Cabang Biro Klasifikasi Indonesia Cabang Utama Klas Surabaya Arief Nurtjahjo, Direktur Utama PT. Dumas Tanjung Perak Shipyards Yance Gunawan dan Direktur PT Dharma Kreasi Nusantara selaku Konsultan Pengawas Kapal Patroli Kelas III Ahmad Husaifa.

(prf/ega)