Eks Dirut Garuda Ari Askhara Tersangka Penyelundupan Harley-Brompton

Andi Saputra - detikNews
Jumat, 02 Okt 2020 20:58 WIB
Dirut Garuda Ari Askhara
Ari Askhara (Herdi Alif Al Hikam/detikFinance)
Jakarta -

Penyidik PNS Ditjen Bea dan Cukai menetapkan mantan Dirut Garuda Indonesia Ari Askhara menjadi tersangka penyelundupan Harley-Davidson dan sepeda Brompton. Dia diduga menyelundupkan barang itu bersamaan dengan saat pesawat Garuda dikirim dari Prancis pada penghujung 2019.

"Benar AA sudah tersangka," kata Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi Bea Cukai Haryo Limanseto saat dihubungi detikcom, Jumat (2/10/2020).

Ari Askhara ditetapkan sebagai tersangka sejak awal September 2020. Selama proses penyelidikan, Ari diperiksa dan kooperatif.

"Ditetapkan juga tersangka inisial IJ," ucapnya.

Haryo menyatakan pihaknya terus melaksanakan proses penyelidikan. Namun karena pandemi Corona, terjadi sejumlah perlambatan penanganan perkara. Sebab, banyak saksi dan saksi ahli yang harus diperiksa.

"Seperti saksi dari kepabeanan, perhubungan, ahli pidana dan sebagainya," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, Sri Mulyani dan Menteri BUMN Erick Thohir telah mengungkap modus penyelundupan Harley-Davidson dan sepeda Brompton melalui pesawat Garuda Indonesia pada Desember 2019. Erick Thohir kemudian memecat sejumlah direktur yang diduga terlibat dalam kasus ini, termasuk Ari Askhara, direktur utama saat itu.

Simak juga video 'Ari Askhara Dipecat, Kementerian BUMN: Saham Garuda Pasti Naik!':

[Gambas:Video 20detik]



(asp/gbr)