Polri Serius Usut Penyerangan Syekh Ali Jaber, Kirim Tim Medis ke Lampung

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Senin, 14 Sep 2020 18:14 WIB
Karo Penmas Polri Brigjen Awi Setiyono
Foto: Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Awi Setiyono (Sachril Agustin/detikcom)
Jakarta -

Polri menyampaikan pihaknya serius menangani kasus penusukan ulama, Syekh Ali Jaber. Polri mengatakan pihaknya telah mengirim tim medis dari Pusat Kedokteran dan Kesehatan (Pusdokkes) Polri ke Lampung.

"Polri sangat serius menangani kasus ini. Sesuai apa yang telah disampaikan Bapak Kapolda dan Kabid Humas Polda Lampung, saat ini kasus ditangani Polresta Bandar Lampung," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Awi Setiyono, saat konferensi pers di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (14/9/2020).

Awi menerangkan tim medis dari Polri diterjunkan ke Bandar Lampung untuk membantu Polda Lampung dan Polresta Bandar Lampung mengusut kasus ini. Tim medis terdiri dari psikiater dan dokter.

"Salah satu keseriusan Mabes Polri, mengirimkan dokter, psikiater dari Pusdokkes Mabes Polri untuk mem-back up Polda Lampung dan Polresta Bandar Lampung," sebut Awi.

Awi kemudian menyampaikan penyidik sudah memeriksa 8 saksi terkait peristiwa penusukan Syekh Ali Jaber. Dalam kasus ini, pelaku AA disangkakan 2 pasal.

"Yang bersangkutan juga telah ditersangkakan kasus penganiayaan berat dan membawa senjata tajam tanpa hak. Sesuai Pasal 351 ayat (2) KUHP dengan ancaman pidana penjara 2 tahun dan Pasal 2 ayat (1) UU Darurat 12/1951 dengan ancaman pidana penjara 1 tahun," kata," tutur Awi.

Sebelumnya, pendakwah Syekh Ali Jaber ditusuk seorang pria pada Minggu (13/9) kemarin. Peristiwa ini terjadi saat Syekh Ali Jaber mengisi ceramah di Masjid Falahuddin, Bandar Lampung.

Tangan pendakwah itu terluka akibat tusukan. Pelaku langsung dibekuk orang-orang di lokasi. Pelaku berinisial AA dan hingga saat ini diketahui merupakan pelaku tunggal.

Kepada polisi, AA mengaku menusuk Syekh Ali Jaber karena merasa dihantui.

"Iya secara logika masih apa... karena dia berawal dari halusinasi visual, kalau bahasanya dia di BAP itu dihantui oleh Syekh Ali Jaber, sebelumnya pernah ditemui setahun yang lalu, sering lihat di TV, live," ungkap Kasat Reskrim Polresta Bandar Lampung Kompol Rezky Maulana.

(aud/jbr)