Diadukan ke KPAI, Kata 'Anjay' Sebenarnya Umpatan atau Bahasa Gaul?

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 28 Agu 2020 18:18 WIB
Ilustrasi kamus (DW)
Foto: Ilustrasi kamus (DW)

Dia mencontohkan bahwa bahasa slang juga pernah dipakai di era generasi 80an. Sedangkan 'anjay' menurutnya kini lebih sering dipakai generasi muda era 2000an.

"Generasi muda era 2000an ke atas ketika mengumpat dengan menyebut kata anjing, mereka menyebutnya dengan kata anjir, njir, atau yang kini lebih sering diucapkan adalah kata anjay," ujarnya.

Namun, lanjutnya, makna kata 'anjay' bisa menjadi dua, yaitu tidak senonoh dan nilai rasa.

"Terkait apakah kata anjay itu kata yang tak senonoh atau bukan, kata itu termasuk tidak senonoh karena termasuk dalam kata umpatan terutama bila diutarakan ke orang yg secara sosial lebih tinggi. Namun, sebuah kata bisa dimaknai berbeda tergantung nilai rasa petutur atau pendengar saat mendengar sebuah kata," jelasnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Kepala Pusat Pembinaan Bahasa Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Abdul Khak. Abdul Khak menjelaskan bahwa bahasa sifatnya netral. Namun, bisa bermakna lain jika ada maksud lain dari penuturnya.

"Kata atau bahasa itu sebenarnya netral. Misalkan saya bilang anjing, itu hewan berkaki empat, itu kan netral. Nah lalu kita gunakan, tergantung penggunaannya. Kalau saya pakai mengumpat, ya mengumpat, jadinya Anda tersinggung," ungkap Khak.

Dia juga menjelaskan bahwa kata anjay mulanya berasal dari kata anjing yang populer dipakai oleh masyarakat Bandung. Dia menilai bahwa kata anjay tergantung pada niat sang penutur.

"Kan itu mulanya dari Bandung, ada anjing, anjrit sampai yang menasional anjay. Jadi secara pragmatik itu tergantung pada niat," tuturnya.

"Tergantung siapa yang dikatakan begitu. Kalau dia dikatakan di temannya sendiri tidak masalah. Itu kan masuk bahasa gaul atau bahasa slang ya," sambungnya.

Halaman

(rdp/imk)