Didesak Jadikan Lapangan Merdeka Cagar Budaya, Pemko Medan Buka Suara

Ahmad Arfah - detikNews
Senin, 24 Agu 2020 13:20 WIB
Lapangan Merdeka Medan Sumut
Lapangan Merdeka Medan (Foto: Khairul Ikhwan-detikcom)
Medan -

Sejumlah warga yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil Medan-Sumatera Utara (KMS M-SU) Peduli Lapangan Merdeka Medan mendesak Pemko memasukkan Lapangan Merdeka menjadi salah satu cagar budaya. Pemko Medan pun buka suara soal gugatan itu.

Salah satu kuasa hukum KMS M-SU Peduli Lapangan Merdeka Medan, Redyanto Sidi, mengatakan desakan ini bakal disampaikan lebih dulu ke Pemko Medan. Jika dalam 60 hari tak ada tindak lanjut, kata Redyanto, pihaknya bakal mengajukan gugatan ke pengadilan.

"Apabila setelah 60 hari notifikasi tidak diindahkan oleh Pemerintah Kota Medan, maka kita akan lanjut memasukkan gugatan citizen law suit. Apa artinya keinginan publik ingin mengembalikan sesuatu dalam hal ini adalah memerdekakan Lapangan Merdeka," kata Redyanto di Lapangan Merdeka, Medan, Senin (24/8/2020).

Dia mengatakan tuntutan ini terkait dengan Perda 13 tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah Kota Medan tahun 2011-2031. Perda tersebut dianggap belum melindungi Lapangan Merdeka, karena tidak menyebut secara tegas Lapangan Merdeka sebagai bagian dari cagar budaya.

"KMS M-SU Peduli Lapangan Merdeka Medan menilai bahwasanya LM (Lapangan Merdeka) Medan patut untuk masuk daftar cagar budaya karena memiliki nilai penting menurut sejarah, ilmu pengetahuan dan kebudayaan," tuturnya.

Sekelompok warga desak Pemko Medan masukkan Lapangan Merdeka Medan jadi cagar budaya (Ahmad Arfah-detikcom)Sekelompok warga desak Pemko Medan masukkan Lapangan Merdeka Medan jadi cagar budaya (Ahmad Arfah-detikcom) Foto: (Ahmad Arfah-detikcom)

Sebagai informasi, sejumlah pasal dalam Perda 13 tahun 2011 mengatur soal fungsi Lapangan Merdeka Medan. Antara lain, Lapangan Merdeka dinyatakan sebagai salah satu tempat berkumpul evakuasi bencana (Pasal 34 ayat 5), ruang evakuasi bencana (Pasal 47 ayat 3) dan ruang terbuka non-hijau atau RTNH (Pasal 46 ayat 4).

Sementara itu, kawasan yang termasuk cagar budaya diatur dalam pasal 39 ayat 4. Bunyinya:

Kawasan cagar budaya kota sebagaimana dimaksud ayat (2) huruf b ditetapkan di kawasan Polonia, kawasan Kota Lama Labuhan Deli (Toapekong Labuhan), Rumah-rumah Toko Pekong, Rumah-rumah Melayu, Mesjid Raya Labuhan, Bangunan yang semula Bea Cukai dan Stasiun Kereta Api Belawan, Kawasan Perumahan dan Pergudangan yang semula DSM (Deli Spoorweg Maatsehappij) di Pulo Brayan, Kawasan Istana Maimun, Kawasan Kampung Keling dan Kawasan Kesawan.

Selanjutnya
Halaman
1 2