Emot Babi Ikut 'Antar' Jerinx ke Tahanan Polisi

Angga Riza - detikNews
Kamis, 13 Agu 2020 11:02 WIB
Momen Jerinx Cuci Tangan-Pelukan dengan Istri Sebelum Ditahan
Foto: Momen Jerinx pelukan dengan Istri sebelum ditahan. (dok. istimewa)
Denpasar -

Drummer Superman Is Dead (SID) Jerinx ditetapkan sebagai tersangka kasus ujaran kebencian terkait postingan 'IDI Kacung WHO'. Emoticon babi yang disertakan Jerinx dalam postingannya termasuk salah satu yang dikaji oleh ahli bahasa.

"Iya (penetapan tersangka ada kaitan dengan emot babi, red), menurut ahli bahasa kan begitu," kata Direktur Krimsus Polda Bali Kombes Yuliar Kus Nugroho saat dihubungi detikcom, Kamis (13/8/2020).

Yuliar mengatakan Jerinx mengaku emoticon babi ada karena dia sedang makan babi guling saat mem-posting. Namun, ahli bahasa punya penilaian sendiri.

"Gini loh, coba lihat sendiri di dalam postingannya itu kan, di situ ada Jerinx ya yang menyampaikan 'Bubarkan IDI saya nggak akan berhenti menyerang kalian @ikatandokterindonesia' sampai ada penjelasan perihal ini ikon babi, di situ kan ada ikon babi jadi itu meliputi kalau menurut ahli bahasa karena konteks yang bisa menjelaskan semuanya ahli bahasa apapun pendapatnya dia, mau pada saat itu makan babi guling mau makan apa kan sudah konteks di situ," jelasnya.

Jerinx Dipolisikan IDI karena 'Kacung WHO', Pengacara: Pahami Secara UtuhAngga RizaDenpasar - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Bali melaporkan Jerinx SID dengan tuduhan ujaran kebencian dan pencemaran nama baik terkait postingan 'IDI kacung WHO'. Kuasa hukum Jerinx meminta postingan itu dipahami secara utuh.Foto: Screenshot IG @jrxsid

Menurut ahli bahasa, lanjutnya, emoticon babi itu merupakan hujatan. Bahkan, katanya, hujatan yang kasar.

"Iya menurut ahli bahasa kan itu hujatan itu, hujatan yang kasar itu," tambah Yuliar.

"Kalau pendapatnya Jerinx kan makan babi guling itu yaitu terserah pendapat dia," imbunya.

Sebelumnya, Yuliar mengatakan posting-an Jerinx dinilai melanggar UU ITE. Dia terancam hukuman 5 tahun penjara.

"Posting-annya menimbulkan suatu perbuatan yang di mana diatur dalam UU ITE, mencemarkan nama baik, menghina, menimbulkan suatu permusuhan," kata Dirkrimsus Polda Bali Kombes Kus Yuliar Nugroho kepada detikcom, Rabu (12/8/2020).

"(Ancaman hukuman) 5 tahun," ujarnya.

Sebelummnya, Jerinx menyatakan tidak gentar karena memperjuangkan nyawa rakyat yang jadi korban karena kebijakan kewajiban rapid test COVID-19 sebagai syarat administrasi. Jerinx mengatakan kritik tersebut dipersembahkan kepada para ibu-ibu.

"Kritik saya ini untuk ibu-ibu yang menjadi korban akibat dari kebijakan kewajiban rapid test," kata Jerinx berdasarkan keterangan tertulis yang diterima dari Gendo Law Office yang jadi tim kuasa hukumnya, Rabu (12/8/2020).

Tonyom video 'Jerinx Resmi Jadi Tersangka Kasus 'IDI Kacung WHO'':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2