Uang Kertas Rp 100.000 vs Rp 100 Desain Terakhir, Apa Bedanya?

Danu Damarjati - detikNews
Rabu, 08 Jul 2020 13:31 WIB
Ilustrasi redenominasi
Ilustrasi redenominasi mata uang rupiah. (Istimewa)
Jakarta -

Lewat redenominasi, uang kertas Rp 100 ribu nantinya bakal digantikan oleh uang Rp 100. Apa beda penampilan dua uang bernilai sama ini?

Ilustrasi redenominasi mata uang rupiah sudah diperlihatkan oleh pihak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) sejak 23 Januari 2013. Ilustrasi inilah yang menjadi desain terakhir uang redenominasi.

Rp 100 ribu jadi Rp 100

Uang Rp 100 ribu bertahun 2014 seperti yang kita kenal sekarang ini bergambar Soekarno-Hatta. Gambar di sisi sebaliknya adalah gambar Gedung DPR/MPR/DPD. Warna dominannya adalah kemerahan.

Ada pula uang Rp 100 ribu bertahun emisi 2016, gambarnya masih Sukarno-Hatta, kali ini dengan wajah tersenyum. Sisi sebaliknya bergambar Tari Topeng Betawi, pemandangan alam Raja Ampat, dan Bunga Anggrek Bulan.

Berdasarkan catatan pemberitaan detikcom, bahan uang ini adalah kertas khusus terbut dari serat kapas. Bila diraba, pada beberapa bagian cetakan akan terasa kasat. Bila diterawang, akan terlihat gambar logo BI yang saling mengisi (rectoverso).

Dalam rencana redenominasi, uang Rp 100 ribu ini akan mengalami 'masa transisi redenominasi'. Perubahannya hanyalah pada pengurangan angka nol (0), dari yang semula '100000' menjadi '100'. Selain itu, tidak ada perubahan.

Barulah pada desain 'setelah redenominasi', penampilannya bersalin rupa. Warna merah tetap dominan, namun kali ini ditambah warna kehijauan di tengah.

Gambar Soekarno-Hatta diganti HOS Tjokroaminoto berwarna merah. Tjokroaminoto nampak berpeci. Angka '100' ditaruh di sisi kiri bawah agak ke tengah dan kanan atas.

Bank Indonesia (BI) telah resmi meluncurkan uang baru Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) pecahan Rp 100.000. Uang ini resmi beredar sejak 17 Agustus 2014 kemarin.Uang Rp 100 ribu yang sampai saat ini masih beredar. (Hasan Al Habsyi/detikcom)

Tonton video 'Nih Yang Bener, BI Bicara Simbol Mirip Palu Arit di Uang Baru':

Selanjutnya
Halaman
1 2