Polisi Ungkap soal Uang Rp 10 Juta dari John Kei ke Anak Buah

Yogi Ernes - detikNews
Senin, 06 Jul 2020 21:28 WIB
DPO kasus penyerangan di Green Lake City menyerahkan diri
Polisi merilis DPO kasus penyerangan yang menyerahkan diri. (Yogi Ernes/detikcom)
Jakarta -

Dalam rekonstruksi yang digelar di rumah John Kei di Bekasi, terungkap fakta baru soal pemberian uang Rp 10 juta ke anak buah. Polisi menyebut John Kei memberikan uang tersebut kepada Daniel Farfar untuk menuntaskan misi menghabisi Nus Kei.

"Tapi memang ada temuan-temuan baru, ada pengembangan sedikit di sini. Sewaktu di Titian Bekasi sempat JK ini menyerahkan uang sekitar 10 juta dalam lembaran 50 ribu kepada DF sebagai uang operasional untuk menyelesaikan tugasnya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jalan Sudirman, Senin (6/7/2020).

Yusri menjelaskan, tugas yang dimaksud John Kei tersebut ialah menghabisi Nus Kei, yang disebut John Kei sebagai pengkhianat.

"Apa tugasnya? Dijelaskan sama JK ini yang temuan kita, bahwa pengkhianat ini harus mati. Siapa pengkhianatnya? Pelapor di sini (Nus Kei). Dijelaskan lagi dan diakui oleh JK sendiri. Ini temuan baru yang kita dapatkan," tutur Yusri.

Uang tersebut diserahkan oleh John Kei kepada Daniel Farfar terjadi pada Sabtu (20/6). Total ada Rp 10 juta uang pecahan Rp 50 ribu yang diserahkan John Kei kepada Daniel.

Pada rekonstruksi itu pula terungkap perintah John Kei kepada anak buah. John Kei meminta anak buahnya untuk membawa Nus Kei ke hadapannya dalam keadaan hidup atau mati.

"Adegan 10 selanjutnya tersangka John Kei datang menghampiri kepada tersangka Daniel Farfar dan mengatakan besok berangkat dan hajar rumah Nus Kei. Ambil Nus Kei dalam keadaan hidup atau mati," kata penyidik membacakan adegan rekonstruksi.

Total ada 67 adegan yang diperagakan oleh John Kei dkk dalam rekonstruksi tersebut. Wakil Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvijn Simanjuntak mengatakan rekonstruksi dimulai dari perencanaan hingga eksekusi penyerangan yang dilakukan di 5 lokasi berbeda-beda.

"Hari ini ada 5 lokasi yang diadakan rekonstruksi. 5 lokasi tersebut dibagi dua antara lain 3 lokasi yang digunakan untuk para aktor intelektual dan para tersangka ini melakukan pembicaraan, pemufakatan persiapan perencanaan-perencanaan yang akhirnya menyebabkan korban meninggal dunia," kata Wadir Krimum Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvijn Simanjuntak di Mapolda Metro Jaya, Jalan Sudirman, Jakarta Selatan, Senin (6/7).

(mea/mea)