Viral Pesepeda Wanita Tak Berjilbab di Aceh, Ini Aturan Berbusana dalam Qanun

Agus Setyadi - detikNews
Senin, 06 Jul 2020 16:50 WIB
Kubah Masjid Raya Baitul Rahman. dikhy sasra/ilustrasi/detikfoto
Ilustrasi Aceh (Foto: Dikhy Sasra)
Banda Aceh -

Foto sekelompok pesepeda wanita di Banda Aceh yang mengenakan pakaian memperlihatkan bentuk tubuh serta sebagian tidak berjilbab viral di media sosial. Mereka dinilai melanggar aturan berbusana yang berlaku di Tanah Rencong. Sebenarnya, bagaimana aturan berbusana di Aceh?

Dirangkum detikcom, Senin (6/7/2020), aturan berpakaian di Aceh diatur dalam Qanun Aceh nomor 11 tahun 2002 tentang Pelaksanaan Syariat Islam Bidang Aqidah, Ibadah dan Syi'ar Islam. Khusus soal busana tertuang dalam pasal 13 Bab V tentang Penyelenggaraan Syi'ar Islam.

Bunyi Pasal 13 yaitu:
(1) Setiap orang Islam wajib berbusana Islami.
(2) Pimpinan instansi pemerintah, lembaga pendidikan, badan usaha dan atau institusi masyarakat wajib membudayakan busana Islami di lingkungannya.

Pada bagian penjelasan qanun ini disebutkan:

Pasal 13
Ayat (1)
Busana Islami adalah pakaian yang menutup aurat yang tidak tembus pandang, dan tidak memperlihatkan bentuk tubuh.

Ayat (2)
Wajib membudayakan busana Islami, maksudnya bertanggung jawab terhadap pemakaian busana Islami oleh pegawai, anak didik atau karyawan (karyawati) di lingkungan masing-masing, termasuk pada saat kegiatan olahraga.

Sementara terkait sanksi bagi pelanggar, diatur dalam Pasal 23 yang berbunyi:

Barang siapa yang tidak berbusana Islami sebagaimana dimaksud dalam pasal 13 ayat (1) dipidana dengan hukuman ta'zir setelah melalui proses peringatan dan pembinaan oleh Wilayatul Hisbah

Selanjutnya
Halaman
1 2