Tantangan Mantri Bank di Tengah Pandemi, Mondar-mandir Urus Izin RT/RW

Angga Laraspati - detikNews
Jumat, 03 Jul 2020 14:42 WIB
Mantri Bank BRI
Foto: Dok. Bank BRI
Jakarta -

Jalan yang terjal, curam, naik dan turun gunung tidak menghentikan langkah kaki seorang Dewi Hajar Pinuji (30) untuk mendatangi rumah-rumah warga yang berada di pelosok Klaten. Dewi yang sehari-harinya menjadi seorang Mantri BRI Unit Jatinom, Kantor Cabang Klaten tidak gentar dalam menempuh perjalanan setapak yang mempunyai medan cukup berat hanya untuk mengedukasi nasabah terkait restrukturisasi pinjaman.

Dewi yang menjadi Mantri BRI sejak Januari lalu mengakui pengalamannya sebagai customer service selama 3 tahun dan teller 2 tahun, menjadi bekal dirinya menekuni profesi mantri saat ini. Pengalaman itu membuat Dewi sudah terlatih menghadapi nasabah, banyak tantangan yang dihadapi saat melakukan penyaluran kredit. Seperti kondisi lokasi tempat tinggal nasabah yang jauh, dari desa ke desa.

"Kalau kesulitannya karena lokasinya lumayan luas, jadi kita masuk desa-desa. Jadi hambatannya hanya wilayah, terus kalau untuk penyaluran sendiri kebanyakan para calon nasabah lebih berminat ke KUR," jelas Dewi dalam keterangan tertulis, Jumat (3/7/2020).

Tak hanya sampai di situ saja, saat menemui nasabah, Dewi kerap mendapati beberapa desa melakukan karantina mandiri dan tidak diperkenankan untuk masuk. Otomatis ia harus mengikuti prosedur dengan minta izin ke perangkat daerah dengan menjelaskan tujuannya.

"Misalnya menawarkan restrukturisasi, istilahnya kita bantu buat agar catatan reputasi nasabah itu tetap bagus. Kalau kita tidak bisa masuk kan otomatis kita tidak bisa menyampaikan itu. Jadi kita istilahnya bertemu perangkatnya, RT/RW seperti itu agar bisa masuk. Yang tadinya tinggal masuk saja, kita jadi harus ke sana ke sini dulu," kata Dewi.

Lebih lanjut, Dewi mengatakan dirinya menjalankan aktivitas dengan melakukan berbagai cara untuk tetap dapat berkomunikasi dengan nasabah maupun calon nasabah di tengah merebaknya penyebaran virus COVID-19. Ia tetap rutin melakukan edukasi kepada nasabah untuk lebih mengenal produk dan layanan keuangan. Salah satunya dengan memanfaatkan teknologi dengan melakukan edukasi melalui status media sosial seperti status cara pengambilan uang di ATM, atau misalnya ada produk tabel KUR atau tabel asuransi.

"Awalnya, sempat bingung pada awal-awal mewabahnya virus Corona, bagaimana nanti bisa menyalurkan kredit dan bertemu calon nasabah, kemudian yang saya lakukan adalah menghubungi nasabah melalui telepon, misalnya WA dulu atau telepon dulu," ungkapnya.

Ia juga menambahkan setiap bertugas turun ke lapangan tetap dengan menjalankan protokol kesehatan, seperti menggunakan masker, membawa hand sanitizer dan jaga jarak (physical distancing).

"Kita juga aktif melakukan sosialisasi dengan masyarakat. Jadi misalnya kita ke nasabah A, nasabah A itu punya relasi B C D E. Nanti yang B C D E kita beri sosialisasi pinjaman. Kenal si A atau B gak? Kerjaannya apa," ujar Dewi.

Sebagai seorang Mantri BRI, Dewi mengakui dalam penyaluran KUR sangat membantu masyarakat. Ini dikarenakan bunganya yang rendah berkat disubsidi oleh pemerintah, sehingga meringankan masyarakat atas angsurannya selain itu tidak ada biaya apapun, seperti biaya administrasi.

Selain itu, menurut Dewi, sebagai Mantri BRI dirinya juga didukung dengan digitalisasi melalui aplikasi BRISPOT. Aplikasi tersebut biasanya digunakan untuk melihat BI checking nasabah.

"Nanti melihat pinjaman nasabah ada di mana. Terus pinjamannya berapa, itu kan kalau dari bank-bank yang masuk ke OJK itu kelihatan. Jadi kita lebih selektif," tukasnya.

Sebagai Mantri, Dewi juga membantu restrukturisasi kredit para debitur dari berbagai sektor usaha yang terdampak COVID-19. Seperti dirinya yang merestrukturisasi sekitar 200 lebih debitur.

"Banyak karena yang terdampak, karena kita deket pasar yang otomatis omset mereka turun. Namun dengan adanya program restrukturisasi ini sangat membantu menjaga para pedagang untuk tetap bertahan di tengah pandemi," tutup Dewi.

(prf/ega)