KRL Disebut Area Rawan Penularan Corona, KCI Perketat Protokol Kesehatan

Matius Alfons - detikNews
Kamis, 02 Jul 2020 05:18 WIB
Suasana KRL Cawang-Bogor
Ilustrasi (Foto: Suasana KRL Jakarta-Bogor di jam sibuk (Herianto/detikcom)
Jakarta -

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan pasar dan KRL sering menjadi tempat penularan Corona. Menanggapi itu, PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) menyampaikan pihaknya akan lebih memperketat protokol kesehatan di stasiun dan dalam KRL.

"PT KCI sadar sebagai transportasi publik dengan jumlah pengguna terbesar di wilayah Jabodetabek, KRL Commuter Line memiliki fungsi yang sangat penting dalam mendukung aktivitas warga untuk kembali produktif dengan disiplin dan aman. Karena itu berbagai protokol kesehatan tetap dilaksanakan oleh KCI tanpa kompromi," kata VP Corporate Communication PT KCI Anne Purba, Rabu (1/7/2020).

Anne menyampaikan pengguna KRL saat ini bisa mencapai lebih dari 350 ribu orang. Karena itu sejumlah protokol kesehatan seperti memakai masker akan diwajibkan di dalam KRL.

"Seluruh pengguna KRL wajib menggunakan masker selama berada di area stasiun dan di dalam KRL. Selain masker PT KCI juga sangat menyarankan pengguna memakai pelindung wajah (face shield), jaket atau baju lengan panjang, dan sarung tangan," ucap Anne.

Protokol lainnya, sebut Anne, yakni ketika masuk stasiun pengguna KRL harus diperiksa suhu tubuhnya menggunakan thermo gun dan thermal scanner, lalu wajib mencuci tangan menggunakan wastafel yang tersedia. Kemudian jaga jarak aman juga harus diperhatikan.

"Setiap pengguna wajib menjaga jarak aman dengan sesama. Untuk melaksanakan jaga jarak ini, seluruh stasiun telah dilengkapi marka antrean sebagai pedoman pengguna. Marka yang menandai posisi duduk dan berdiri pengguna sesuai kapasitas 74 orang dalam tiap kereta juga telah terpasang di seluruh rangkaian KRL," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2