Siswa Kecewa, Sudah Belajar Keras tapi Tersingkir di PPDB DKI karena Usia

Rahel Narda Chaterine - detikNews
Kamis, 25 Jun 2020 19:34 WIB
Posko Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMPN 30 Jakarta Utara, resmi dibuka. Posko ini menerapkan protokol kesehatan saat melayani warga.
Ilustrasi terkait penerimaan siswa. (Pradita Utama/detikcom)
Jakarta -

Pemberlakuan seleksi yang memprioritaskan pendaftar usia tertua dalam penerimaan peserta didik baru atau PPDB DKI Jakarta menuai kritik. Salah seorang siswa pun kecewa terhadap adanya aturan tersebut.

Salah satu orang tua bernama Sufriadi (37) mengatakan anaknya yang berusia 12 tahun mencoba mendaftar ke SMPN 227 Jakarta dan SMPN 182 Jakarta. Dia mengatakan anaknya terpental oleh sistem karena persyaratan usia.

"Kalau saya tadi coba daftar di (SMPN) 227 (Jakarta) dan (SMPN) 182 (Jakarta). Saya coba lihat. Saya coba daftarkan dua dan terpental itu anak saya. Karena usia. Usia anak saya kan 12 tahun 5 bulan 4 hari. Jadi tergeser dengan usia yang lebih dewasa, lebih tua dibanding anak saya," kata Sufriadi saat dihubungi pada Kamis (25/6/2020).

Sufriadi mengatakan anaknya pun merasakan kekecewaan terhadap persyaratan usia tersebut. Dia mengungkapkan, anaknya telah belajar dengan sungguh-sungguh, namun kalah dengan temannya yang lebih tua darinya.

"Kayak anak saya jadi sedikit merasa kekecewaan lah. Maksudnya, ada temannya yang usia lebih dewasa dibanding anak saya. Anak saya belajar dengan sungguh-sungguh kalah ketika faktor usia yang dipertontonkan di dalam PPBD ini," jelas Sufriadi.

Lebih lanjut Sufriadi mengatakan anaknya kerap mempertanyakan nasib masa depan sekolahnya. Namun, sebagai ayah, Sufriadi selalu memberikan semangat untuk anaknya.

"Iya terdampak dalam psikologisnya ya. Jadi terdampak jadi 'kok temannya sudah masuk, kok dia belum masuk, gimana ya Pah?'. Saya tetap kasih optimisme ke anak saya," tutur Sufriadi.

Tonton video 'Disdik DKI Sebut PPDB Zonasi Sistem Jarak Bermasalah':

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2