Kemlu: Jenazah Serma Rama Diautopsi di Uganda Sebelum Dipulangkan ke Tanah Air

Eva Safitri - detikNews
Kamis, 25 Jun 2020 05:53 WIB
TNI berangkatkan pasukan untuk misi perdamaian PBB ke Kongo
Saat TNI berangkatkan pasukan untuk misi perdamaian PBB ke Kongo (Foto: Sachril/detikcom)

Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa angkat bicara mengenai prajurit TNI yang gugur dalam misi perdamaian di Republik Demokratik Kongo. Andika mengatakan pihaknya akan menunggu kronologi gugurnya prajurit itu dan melakukan evaluasi mengenai kesiapan personel misi perdamaian.

"Itu adalah operasi di-handle Mabes TNI, tapi memang prajurit-prajurit kami, yang jelas kami akan mengevaluasi, dan kami ingin mendapat kronologi yang sebenarnya, sehingga kita bisa evaluasi apa yang sebenarnya yang terjadi sehingga walaupun kami hanya menyiapkan personel tapi penugasan semuanya dari Mabes TNI, kita bisa menyiapkan mereka (prajurit) lebih siap," kata Andika di Mabes AD, Jalan Veteran, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (24/6/2020).

Pemulangan jenazah prajurit TNI yang gugur itu, kata Andika, akan diurus oleh Mabes TNI. Sebab, para prajurit TNI yang tergabung dalam misi perdamaian itu diberangkatkan oleh Mabes TNI.

"Kalau pengurusan jelas dari Mabes TNI, karena memang operasi mereka yang menggelar mereka yang merencanakan, kemudian menyiapkan, menganggarkan mereka kami tetapi juga proaktif artinya kita sudah berhubungan dengan keluarga dengan satuannya," jelasnya.

Halaman

(eva/knv)