Program Tangkal Banjir di Medan Terhambat, Gubsu Edy: Kita Fokus Corona

Ahmad Arfah - detikNews
Senin, 22 Jun 2020 18:20 WIB
Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi.
Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi. (Foto: Ahmad Arfah/detikcom)
Medan -

Hujan deras di Kota Medan sempat membuat sejumlah wilayah banjir. Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi pun berbicara program tangkal banjir yang terkendala akibat pandemi virus Corona.

"Dengan refokusingnya (anggaran) 2020 ini, agak terhenti dia. Karena kita fokus ke situ (penanganan pandemi virus Corona)," ujar Gubsu Edy di rumah dinasnya, Senin (22/6/2020).

Sebagai pengingat, program penanggulangan banjir di Kota Medan ini sudah pernah disampaikan Edy. Dia menargetkan Medan bebas banjir pada tahun 2022.

Untuk mencapai target itu, Edy mengatakan warga yang berada di bantaran sungai bakal direlokasi. Dia juga menyebut akan melakukan penanaman pohon hingga patroli kebersihan sungai.

Kembali ke soal program yang terkendala pandemi, Edy mengatakan pihaknya akan menyiasati persoalan ini dengan melakukan penghematan anggaran COVID-19. Hal ini menurutnya dilakukan agar program Medan bebas banjir ini tetap terlaksana.

"Ini kita berharap kita melakukan penghematan. Dengan menghemat kalau uang itu berlebih, dia kembali ke Silpa. Jadi uang itu tidak hilang. Untuk itulah kita harus selalu melakukan penghematan," ucapnya.

Kota Medan sendiri masih dilanda banjir pada Kamis (18/6). Banjir ini diduga diakibatkan hujan yang terus menerus turun.

Salah satu daerah yang terendam banjir adalah Gang Merdeka yang berada di Kecamatan Maimun, Kota Medan. Banjir merendam wilayah itu dengan ketinggian air hingga betis orang dewasa.

(idn/idn)